Alexa

Nikita Wetu, Pebisnis Belia Roti Goreng Dari NTT

Adhitya Himawan
Nikita Wetu, Pebisnis Belia Roti Goreng Dari NTT
Nikita Wetu, pebisnis belia roti goreng dari NTT. [Suara.com/Adhitya Himawan]

Dalam usia belia, Nikita telah menjadi tulang punggung keluarga dengan berjualan roti goreng.

Tak perlu menunggu usia dewasa untuk merintis wirausaha. Nikita Wetu, gadis belia berusia 15 tahun dari Kabupaten Sikka, Pulau Flores, Nusa Tenggara Timur (NTT) telah membuktikannya. Di usia yang mungkin banyak anak lain masih sibuk bermain dan belajar, Nikita telah menjadi tulang punggung keluarga dengan berjualan roti goreng. 

Sehari-hari, Nikita mengulen adonan roti goring dalam baskom hitam.”Saya biasanya membuat adonan saat Subuh dan berjualan sebelum sekolah. Lumayan saya bisa dapat tambahan untuk sekolah,” kata Nikita dalam wawancara khusus dengan Suara.com di Jakarta, Jumat (21/7/2017).

Walau sibuk berjulan roti goreng, Nikita tak melupakan pentingnya bersekolah. Secara akademis, Nikita memperoleh prestasi membanggakan. Nikita selalu mendapat peringkat pertama di sekolah. Bahkan ia menjadi Ketua OSIS di sekolahnya.

 

Semangat hidup Nikita yang tinggi tak lepas dari latar belakang kehidupannya yang berat. Ayahnya meninggal dunia digigit ular berbisa saat bekerja di perkebunan kelapa sawit di Sabah, Malaysia. Peristiwa itu terjadi ketika Nikita masih kecil. “Sejaj itu, saya hidup berdua saja dengan Mama,” ujarnya.

Sang Ibu mewanti-wanti Nikita agar tidak main-main dengan sekolahnya. Bahkan ibunya menasihati bahwa hidup Nikita tak akan banyak berubah jika tak bersekolah. “Saya harus berpendidikan agar bisa mengurus diri sendiri,” jelasnya.

Bayangan masa depan yang penuh tantangan melecut semangat juang Nikita. Ia sudah bertekad untuk kelak menjadi seorang entrepreneur. Ia belajar berjualan roti goreng mengikuti pamannya.

Ia mengumpulkan berbagai ide kreatif untuk membesarkan bisnis roti gorengnya. Salah satunya dengan memasukkan berbagai pilihan rasa serta berbagai cara lain untuk meningkatkan penjualan.

“Modal awal saya adalah ketika memenangkan lomba hapalan Injil di sekolah. Saya mendapat hadiah uang Rp100 ribu. Dari situ, saya memulai jualan roti goreng,” tutur gadis kelahiran 10 Maret 2002 tersebut.

Sejauh ini, rata-rata keuntungan Nikita dari berjualan roti goreng mencapai Rp50 ribu per hari. Bisnis roti gorengnya meskipun kecil, namun mampu menopang kehidupannya bersama ibunya. Ia bisa membeli baju, membayar biaya sekolah, serta membantu pengobatan ibunya yang terkena kanker payudara.

Nikita optimis perempuan muda di Flores bisa maju bersama. Menurutnya memajukan derah tak harus dengan bekerja di pemerintahan. Bergelut di dunia wirausaha dan mendirikan bisnis yang bisa memberdayakan perempuan muda juga bisa menjadi solusi. “Saya juga ingin kuliah di Fakultas Ekonomi kelak,” tutup Nikita.


loading...
loading...
Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

Sudah banyak film horor yang dibintangi alm. Suzzanna, mana film yang bikin kamu merinding dan gak bisa tidur? #Didyouknow
.
.
#tahukahkamu #filmlegendaris #legenda #suzana #suzzanna #filmhoror #horormovie #movie #filmindonesia #indonesiamovie #merinding #instagram #suaradotcom

INFOGRAFIS