Alexa
Suara.Com

Setelah Ronaldo, Kini Giliran Modric Tersandung Masalah Hukum

Rizki Nurmansyah
Gelandang Real Madrid asal Kroasia, Luka Modric, saat memberikan kesaksian pada persidangan di Pengadilan Negeri Osijek, Kroasia, (13/6). [AFP]
Gelandang Real Madrid asal Kroasia, Luka Modric, saat memberikan kesaksian pada persidangan di Pengadilan Negeri Osijek, Kroasia, (13/6). [AFP]

Modric terancam hukuman penjara enam bulan hingga paling lima lima tahun.

Suara.com - Bintang Real Madrid, Luka Modric, terancam pidana penjara hingga lima tahun. Ancaman ini menyusul dugaan keterangan palsu dalam kesaksian di Pengadilan Osijek, Kroasia, 13 Juni lalu.

Pada, Senin (19/6/2017), kantor Kejaksaan Negeri Kroasia mengungkapkan, pihaknya tengah menginvestigasi kasus dugaan kesaksian palsu yang dilakukan Modric.

Gelandang berusia 31 tahun ini dipanggil ke pengadilan untuk menjadi saksi dalam kasus yang mendera mantan bosnya di Dinamo Zagreb, Zdravko Mamic.

Mamic, mantan direktur eksekutif Dinamo Zagreb, dituding telah melakukan penggelapan dan penipuan pajak.

Dia dituduh secara ilegal menyimpan sebagian besar biaya transfer Modric dari Dinamo ke Tottenham Hotspur pada Juli 2004, untuk memperkaya diri sendiri, bukan untuk klub Dinamo Zagreb.

Penyelidikan telah membuktikan bahwa Mamic benar telah menyimpan uang tersebut, dan pihak pengacaranya pun tidak berusaha menyangkal hal itu.

Namun, pihak Mamic mengklaim tidak ada pelanggaran hukum terkait hal itu.

Bagian yang disengketakan adalah kontrak antara Dinamo dan Modric yang berisi sebuah lampiran dimana biaya penjualan dibagi rata 50:50 antara klub dan sang pemain.

Pihak jaksa penuntut mengklaim, lampiran perjanjian tersebut telah diubah setelah pemain tersebut telah terjual.

Awalnya, Modric membenarkan hal itu. Namun, dia kemudian mengubah pernyataan awalnya dan mengaku sempat bingung.

"Ketika membicarakan hal itu, saya sedang bicara kontrak pribadi antara Mamic dan saya, yang mana mengatur pembagian biaya transfer," ujar Modric, 31 tahun, yang belum lama ini membawa Madrid juara Liga Champions 2016/17. 

Luka Modric (kanan) dan Mateo Kovacic berpose usai membawa Real Madrid juara Liga Champions. [AFP/Javier Soriano]

Pernyataan yang berubah-ubah inilah yang membuat pihak Kejaksaan Negeri Kroasia (DORH) membuka penyelidikan atas kasus tersebut.

"Kantor Kejaksaan di Osijek membuka penyelidikan terhadap warga negara Kroasia (kelahiran 1985) karena adanya keraguan ketika memberikan kesaksian di hadapan Pengadilan Negeri Osijek, memberikan keterangan palsu merupakan kejahatan terhadap keadilan sebagaimana Pasal 305 ayat 1 KUHP," demikian pernyataan dari pihak DORH.

Dikutip dari Independent, Senin (19/6/2017), jika terbukti bersalah, Modric terancam hukuman penjara enam bulan hingga paling lima lima tahun.

Sementara itu, sebelumnya rekan setim Modric di Real Madrid, Cristiano Ronaldo, juga tersandung masalah hukum di Spanyol.

Ronaldo dituding mengemplang pajak sebesar 14,7 juta euro (sekitar Rp218,6 miliar).

Menurut jaksa penuntut kota Madrid, Ronaldo menciptakan sebuah struktur bisnis pada tahun 2010 untuk menutupi pendapatannya dari tahun 2011 hingga 2014.

Pihak Ronaldo sendiri telah membantah hal itu. Begitu juga dengan pihak Real Madrid yang menyatakan dukungannya kepada sang mega bintang.

"Sejak kedatangannya di Real Madrid C.F pada bulan Juli 2009, Cristiano Ronaldo selalu menunaikan kewajiban pajaknya," bunyi pernyataan klub.

"Real Madrid C.F yakin Cristiano Ronaldo akan membuktikan jika dirinya tidak bersalah dalam proses ini," sambung pernyataan itu.


loading...
loading...

Topik Pilihan

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

Dengan kerendahan hati, kami mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1438 H, Minal Aidin Wal Faidzin, Mohon maaf lahir dan batin 😊🙏
.
.
.
.
#lebaran #idulfitri #muslim #muslimquotes #minalaidin #likesforlikes #suaradotcom

INFOGRAFIS