Alexa

Ayah Cenderung Beri Anak "Junk Food" Saat Ibu Tak Mengawasi

Ririn Indriani | Risna Halidi
Ilustrasi ayah dan anak lelakinya sedang asyik menyantap burger dan minuman bersoda. (Shutterstock)
Ilustrasi ayah dan anak lelakinya sedang asyik menyantap burger dan minuman bersoda. (Shutterstock)

Ayah cenderung memberi anaknya "junk food" saat ibu tak mengawasi ditemukan dalam survei terkini.

Suara.com - Bila Anda adalah seorang ibu yang kerap merasa was-was jika membiarkan anak-anak mencari makan dengan ayahnya tanpa pengawasan Anda, sebenarnya, itu adalah hal yang wajar dan beralasan. Mengapa? Karena ternyata, sebuah survei yang dilakukan di Amerika Serikat menunjukkan bahwa ayah cenderung tidak peduli untuk memastikan anak-anaknya menyantap makanan sehat.  

Sementara ibu umumnya mencoba untuk membuat makanan bergizi, tapi ayah cenderung memberikan makanan siap saji atau takeaway untuk anaknya saat ibunya sedang bertugas.

Survei tersebut juga menemukan bahwa ayah cenderung lebih mudah menyerah pada kemauan anak-anak dan memberi mereka cokelat atau es krim.

Temuan ini terjadi di tengah krisis obesitas anak di beberapa negara seperti Inggris, di mana sekitar sepertiga anak kelebihan berat badan atau mengalami obesitas.

Para periset dari Stanford University di AS, mewawancarai 44 keluarga yang memiliki setidaknya satu putra atau putri remaja. Setiap anggota keluarga ditanyai tentang kebiasaan makan dan bagaimana perubahan ini terjadi pada orangtua mana yang bertanggung jawab.

Pada 41 dari 44 keluarga yang diteliti atau sekitar 93 persen, baik anak-anak maupun orangtua mengatakan bahwa standar diet ayah mereka jauh lebih rendah daripada ibu. "Ibu dipandang berkomitmen terhadap makanan sehat, sementara ayah sering dianggap sebagai penghalang untuk itu," ujar penelti Priya Fielding-Singh dilansir Daily Mail.

Hasil survei yang dikeluarkan dalam jurnal Appetite juga mengakui jika ayah cenderung beralih pada pilihan makanan cepat saji.

"Mereka sering beralih ke pilihan cepat dan kurang sehat seperti makanan cepat saji dan makanan olahan yang secara eksplisit dihindari oleh para ibu. Remaja tidak hanya menyadari pendekatan orang tua yang berbeda ini tetapi juga memanfaatkannya. Bila mereka mendambakan produk yang kurang sehat yang dibatasi oleh ibu, mereka beralih ke ayah," tambahnya.

Fielding-Singh juga mengatakan, meskipun banyak ayah modern memainkan peran lebih besar dalam pekerjaan rumah tangga, perencanaan keluarga dalam urusan makan masih sebagian besar dikelola oleh ibu. Dan ayah cenderung lebih fokus untuk membuat anak mereka makan dengan jumlah yang benar, daripada khawatir dengan apa yang mereka makan.

"Ayah mungkin cenderung membatasi makanan ringan. Dan norma maskulinitas konvensional mencegah ayah untuk tidak melakukan perilaku sehat," imbuhnya lagi.

Beberapa ayah yang diwawancarai mengaku tidak menyadari apa yang anak-anak mereka makan, sementara yang lain mengaku bahwa mereka tidak peduli dengan hal tersebut.

"Banyak ibu, terutama ibu yang bekerja, berharap ayah akan melakukan lebih banyak pemberian makanan. Tapi mereka juga takut keterlibatannya yang lebih besar akan menimbulkan risiko pada kesehatan makanan anak-anak."

Studi sebelumnya menunjukkan bahwa anak-anak yang ayahnya makan makanan cepat saji lebih cenderung memakannya juga, sementara memiliki ayah yang kelebihan berat badan meningkatkan risiko anak menjadi obesitas.






loading...
loading...
Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

Jangan pernah lupakan ibumu karena surga ada di telapak kaki ibu 😇
.
Selamat malam #suaradotcom 💕
.
.
.
#quote #quotes #mother #motherdaughter #motherquotes #kutipan #katabijak #katasukses #likesforlikes #suaradotcom

INFOGRAFIS