Alexa

Seks Antara Lelaki dan Perempuan Ternyata Berbeda

Chaerunnisa
Ilustrasi bercinta di pagi hari. (Shutterstock)
Ilustrasi bercinta di pagi hari. (Shutterstock)

Makna seks antara lelaki dan perempuan berbeda karena alasan ini.

Suara.com - Lynda Carlyle, terapis seks dan hubungan serta ahli seksologi yang menjadi kepala mediator di bidang seks, setiap hari mementor kliennya yang mengalami banyak kesulitan di kamar tidur.

Berbicara tentang perempuan dan lelaki, Lynda mengungkapkan, ternyata makna seks di antara mereka berbeda. Lynda mengklaim, lelaki diajari menerima dorongan seksual mereka dari usia yang sangat muda, sementara perempuan diajari sebuah "peraturan yang berbeda" mengenai anatomi dan tujuan seksual mereka.

"Dalam pendidikan seks, anak perempuan belajar tentang menstruasi dan kehamilan yang dialami mereka, dan anak laki-laki mendengar tentang masturbasi, gairah dan dorongan seksual mereka baik-baik saja," ungkapnya.

Lynda menekankan komunikasi strategis adalah kunci bagi lelaki dan perempuan, "terutama saat seks bebas" untuk membantu pemenuhan kesenangan, dan untuk lebih menantang pengkondisian sosial seks perempuan.

Kecenderungan seorang perempuan untuk lebih ragu berbicara tentang yang dia inginkan saat berhubungan seks digabungkan dengan komplikasi tambahan dari proses gairah yang lebih kompleks dan lebih lambat terjadi pada kaum hawa. Percakapan jujur ​​semacam itu bisa menyulitkan pasangan saat melakukan hubungan seksual. Karena itu, menurut Lynda, berbicara di kamar tidur merupakan hal penting.

"Kita perlu menemukan bahasa untuk merasa nyaman dengan percakapan ini (tentang hasrat seksual dan kurangnya pemenuhan terkait hal itu)," imbuhnya.

Lynda mengutip penelitian yang menyebutkan, ketika berhubungan seks dengan bebas, lelaki jauh lebih siap menghadapi seks satu malam daripada pasangan perempuan yang lebih memilih untuk berinvestasi secara emosional. Perempuan yang disurvei terbukti lebih rewel dan diskriminatif saat membuat pilihan tentang siapa mereka saat berhubungan seks.

Sedangkan pasangan seksual yang "terlalu panas untuk dilawan" adalah temuan utama lelaki yang disurvei, potensi untuk membangun hubungan di masa depan merupakan motivator integral bagi perempuan.

"Saya ingin mengungkapkan cintaku kepada orang itu" adalah sebuah penjelasan yang lebih umum diberikan oleh perempuan daripada lelaki dalam survei tersebut.

Studi ini mendukung fakta, bahwa lelaki jauh lebih mungkin "spontan" dan liberal dalam pengambilan keputusan seksual mereka daripada perempuan. Ini menambah bobot hipotesis evolusioner bahwa perempuan masih memegang peran secara tradisional karena penjaga gerbang yang mengkonfirmasikan seks bebas adalah kecenderungan yang lebih biasa dan bermanfaat bagi para pemuda.

Menariknya dan bertentangan dengan kepercayaan populer, perempuan sebenarnya cenderung tidak melakukan seks untuk "mendapatkan apa yang mereka inginkan" dari seorang lelaki. Orang-orang dalam penelitian ini menunjukkan dominasinya berhubungan seks untuk "mendapatkan bantuan" atau "mengubah topik pembicaraan".

Studi lain terhadap 3.300 orang yang dilakukan oleh Psikolog Anne Campbell dari Universitas Duram di Inggris tentang seks bebas menemukan, bahwa 80 persen lelaki memiliki perasaan positif secara keseluruhan setelah melakukan cinta satu malam. Sementara itu, hanya 54 persen perempuan yang mengungkapkan perasaan positif tentang perjumpaan mereka di keesokan harinya.

Jadi, jika perempuan secara genetis terhubung untuk membawa rasa penyesalan yang tidak menyenangkan setelah seks bebas, apa gunanya melakukannya? Selain untuk memuaskan impulsivitas lelaki?

"Pada tingkat psikologis, seks bebas dapat memengaruhi harga diri lelaki dan perempuan, harga diri, rasa aman dan banyak faktor pengubah kehidupan yang lebih penting," ungkap Psikolog Georgia Ray.

Dalam pengalamannya, "Kecemasan dan gangguan depresi, gangguan makan, gangguan ereksi laki-laki dan gangguan kepribadian narsis hanyalah beberapa dari sekian banyak diagnosis yang menghancurkan yang berasal dari dampak budaya seks bebas dapat terjadi pada seseorang. Meski saya bukan pelaku seks tanpa seks, saya belum melihat manfaat sebenarnya dari seks bebas pada jiwa manusia."

Lynda berpendapat, bahwa penerimaan komunikasi diri dan strategi seseorang merupakan kunci kebahagiaan seksual. Mengenai tingkat ketidakpuasan dalam seks merupakan topik peringatan bagi banyak orang karena mereka sering kali salah menafsirkan kejujuran ini sebagai sebuah serangan.

"Hindari menyalahkan orang karena kurangnya kepuasan Anda, ini tidak akan membantu mereka dalam menemukan kepercayaan diri untuk tampil berbeda," tandasnya. (News.com.au)

 


loading...
loading...
Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

Jangan pernah lupakan ibumu karena surga ada di telapak kaki ibu 😇
.
Selamat malam #suaradotcom 💕
.
.
.
#quote #quotes #mother #motherdaughter #motherquotes #kutipan #katabijak #katasukses #likesforlikes #suaradotcom

INFOGRAFIS