Hadapi Malaysia, Timnas Indonesia U-22 Punya Dua Keuntungan

Syaiful Rachman
Hadapi Malaysia, Timnas Indonesia U-22 Punya Dua Keuntungan
Pelatih Timnas Indonesia U-22 Indra Sjafri (kedua kanan) memberikan intruksi kepada pemain saat sesi latihan di Lapangan Madya, Komplek SUGBK, Senayan, Jakarta, Selasa (8/1/2019).Timnas U-22 yang terdiri dari 38 pemain hasil seleksi menjalani pemusatan latihan untuk persiapan Piala AFF U-22 di Kamboja, Kualifikasi AFC U-23 di Vietnam, dan Sea Games 2019 di Filipina. ANTARA FOTO/Putra Haryo Kurniawan

Timnas Indonesia U-22 akan menghadapi Malaysia di laga kedua penyisihan grup Piala AFF U-22 2019.

Suara.com - Pelatih timnas Indonesia U-22 Indra Sjafri menyebut timnya memiliki dua keuntungan moral menjelang menghadapi Malaysia dalam laga kedua penyisihan Grup B Piala AFF U-22 di Stadion Nasional, Phnom Penh, Kamboja, Rabu (20/2/2019).

"Pertama posisi kita sekarang punya satu poin karena kemarin draw sedangkan dia kalah," kata Indra selepas memimpin latihan di Lapangan AUPP, Phnom Penh, Selasa (19/2/2019).

"Yang kedua, kemarin kita main sore dan mereka main malam. Keberuntungan-keberuntungan itu kita hitung," ujarnya menambahkan.

Indonesia memang ditahan imbang Myanmar dengan skor 1-1 dalam laga yang berlangsung sore hari di Stadion Nasional, Senin (18/2/2019). Sedangkan Malaysia terjungkal di hadapan pendukung tuan rumah Kamboja, menelan kekalahan 0-1 dalam pertandingan yang dilangsungkan mulai pukul 18.30.

Sementara laga antara Indonesia menghadapi Malaysia bakal digelar pada Rabu sore, di atas lapangan Stadion Nasional yang menggunakan rumput sintetis dengan kondisi secara kasat mata tak terlihat terawat dengan baik.

Bahkan menurut asisten pelatih Indonesia Yunan Helmi permukaan lapangan terasa panas dan tidak nyaman ketika Indonesia menghadapi Myanmar.

Di sisi lain, Indra juga mengaku sudah menyiapkan perubahan susunan pemain demi mengantisipasi permainan yang ia perkirakan bakal ditampilkan Malaysia.

"Mungkin ada perbaikan dari sisi pemain yang turun besok," katanya.

Pada laga melawan Myanmar, Indra melakukan keputusan berani menarik keluar Hanif Sjahbandi digantikan M. Rafi Syarahil pada 10 menit akhir babak pertama demi mengoptimalkan lini tengah Garuda Muda.

Tetapi dua slot pergantian berikutnya, Indra dipaksa menghabiskannya untuk menggantikan Witan Sulaiman dan Samuel Christianson yang mengalami cedera, meski belakangan diketahui keduanya hanya mengalami kram.

Kemenangan wajib diraih timnas Indonesia U-22 di laga melawan Malaysia jika ingin menjaga asa lolos ke babak semifinal, mengingat di pertandingan pamungkas harus menghadapi tuan rumah Kamboja yang mendapatkan sejumlah keuntungan seperti dukungan suporter maupun tak harus beradaptasi dengan kondisi lapangan.

Indra sendiri memiliki catatan yang tidak terlalu gemilang menghadapi Malaysia, yakni tak pernah menang di empat pertemuan. Tiga di antaranya berakhir imbang dan terakhir pada fase kualifikasi Piala Asia U-19 2018 lalu menelan kekalahan 1-4. (Antara)

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS