Kurang Minum Air Putih Bisa Sebabkan Gagal Ginjal Lho!

Silfa Humairah Utami | Dinda Rachmawati
Kurang Minum Air Putih Bisa Sebabkan Gagal Ginjal Lho!
Ilustrasi kurang minum air putih bisa sebabkan gagal ginjal. (Shutterstock)

Benarkah minum air putih bisa bebas gagal ginjal?

Suara.com - Kurang Minum Air Putih Bisa Sebabkan Gagal Ginjal Lho!

Berdasarkan data International Society of Nephrology (ISN), lebih dari 850 juta orang di dunia mengidap penyakit ginjal. Jumlah ini adalah dua kali lipat dari jumlah pengidap diabetes (422 juta) dan 20 kali lebih banyak dari prevalensi kanker (42 juta) di dunia.

Di Indonesia sendiri, menurut data Riskesdas 2018, prevalensi penyakit ginjal kronis di Indonesia mencapai angka 3,8 permil. Angka tersebut meningkat dari 2,0 permil di tahun 2013 yang berarti ada 3.800 orang yang mengidap penyakit ginjal kronis dari satu juta orang.

Hal ini, membuat banyak pihak melihat lebih dalam mengenai penyebab mengapa seseorang bisa mengidap penyakit ginjal. Ketua Indonesia Hydration Working Group (IHWG) Dr dr Diana Sunardi, M Gizi, SpGK, menyebut, kurang minum air adalah salah satunya.

"Ketika terjadi dehidrasi berulang (kronis) karena kurang konsumsi air putih, seseorang bisa mengalami penyakit ginjal kronis," ungkap dia dalam Peringatan Hari Ginjal Sedunia 2019 bersama Danone-Aqua di Jakarta, Minggu (24/3/2019).

Hal inilah, lanjut Dr dr Diana bersama IHWG menekankan pada masyarakat akan pentingnya minum air yang cukup dalam kehidupan sehari-hari, karena ia paham betul akan ada masalah-masalah yang bisa datang dengan kurang minum air.

Menurutnya, kebutuhan konsumsi air berbeda-beda antara satu individu dengan lainnya bergantung pada beberapa faktor seperti usia, aktivitas fisik, sedang hamil atau menyusui, lingkungan (suhu, kelembaban), dan kondisi kesehatan (misalnya gangguan fungsi ginjal, infeksi saluran kemih, dan penyakit jantung).

"Kecukupan air dalam tubuh manusia itu tergantung usia dan aktivitas sehari-hari. Tapi, untuk orang dewasa yang beraktivitas normal atau standar itu 8 gelas. Sementata anak-anak sehari itu minimal 1,6 liter per hari," jelas dia.

Untuk menjaga hidrasi dalam tubuh, imbuh Diana, harus minum air teratur, mulai dari bangun tidur, hingga sebelum dan sesudah aktivitas. Dengan demikian, kesehatan akan lebih terjaga.

Ia juga mengimbau agar masyarakat bisa mengurangi konsumsi minuman berwarna dan mengandung banyak gula. Jika tak diimbangi banyak minum air putih, lanjutnya, bisa berpotensi gagal ginjal.

"Kalau air kencing gak jernih, artinya beban gagal ginjal lebih besar. Netralkan dengan banyak minum air putih agar seimbang. Utamakan komposisi minuman dari air jernih dan minimalkan minuman berwarna," tutup dia.

Komentar

loading...
Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS