132 Jemaah Haji Indonesia Dilarikan ke UGD Akibat Kelelahan dan Dehidrasi

Ade Indra Kusuma
132 Jemaah Haji Indonesia Dilarikan ke UGD Akibat Kelelahan dan Dehidrasi
Jemaah haji Indonesia diminta minum air untuk cegah dehidrasi. (Dok. Kemenkes)

Tak kurang dari 50,8 ton obat-obatan beragam jenis disiapkan sampai puncak haji Agustus nanti.

Suara.com - 132 Jemaah Haji Indonesia DIlarikan ke UGD Akibat Kelelahan dan Dehidrasi

Penyelenggaraan ibadah haji tahun 2019 ini diketahui bersamaan dengan musim panas cukup ekstrem yang melanda Arab Saudi. 
 
Di musim panas ini, suhu di Mekkah dan Madinah kerap berada di 38-43 derajat celcius. Kondisi ini berpotensi menyebabkan heat stroke imbas paparan panas dan juga dehidrasi.

Tak kurang dari 50,8 ton obat-obatan beragam jenis disiapkan untuk mengobati jamaah haji selama tinggal di Mekkah.

Kepala Pusat Kesehatan Haji Kemenkes RI (Kapuskes Haji) dr Eka Yusuf Singka menjelaskan jumlah obat yang disiapkan disebut cukup sampai puncak haji pada Agustus nanti karena sudah diperhitungkan dari dari pengalaman sebelumnya.

"Ini berdasarkan evaluasi dari tahun lalu, obat yang dibeli 50.8 ton. Kesiapan obat dipastikan siap," ujarnya saat dihubungi Suara.com melalui Whatsapp. Rabu (17/7/2019).

Melalui KKHI Mekkah, dokter Eka juga sudah menyiapkan kode jalur warna bagi jamaah haji.

"Kode khusus merah itu dengan penyakit atau masuk dalam kasus berat. Kuning sedang dan hijau pasien masih dalam kondisi baik dan dapat dikontrol. Pasien jalur merah nantinya akan dirujuk ke Rumah Sakit Arab Saudi," bebernya.

Menurut dokter Eka, Semua pasien yang masuk ke KKHI pasti lewat UGD, dan sejauh ini semua jemaah dipastikan tidak ada penyakit yang serius.

"Jumlah jemaah haji sakit yang sudah di rawat di KKHI adalah 132 orang. Semuanya sembuh dan kembali ke kloternya masing-masing. Tidak ada penyakit berat, kebanyakan hanya kelelahan dan dehidrasi," ujarnya.

Dokter Eka hanya menyarankan para jemaah untuk lebih banyak minum air putih.

"Tips menjaga kesehatan untuk para jemaah adalah sering minum, pakai payung, masker dan cukup istirahat," singkatnya.

Seperti diketahui KKHI di Mekkah juga memiliki fasilitas yang memadai. Terdiri dari 5 lantai, lantai dasar terdapat ruang IGD yang dilengkapi dengan 24 tempat tidur, alat bantuan dasar medis, lifesaving, stimulator detak jantung (defibrillator) dan dokter jaga.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS