Liputan Khas: Mereka Dihina dan Ditolak di Kelas karena Cadar

Reza Gunadha
Mahasiswi UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta yang mengenakan cadar berada di kawasan kampus UIN Sunan Kalijaga, Sleman, Yogyakarta, Kamis (8/3/2018). [Antara Foto/Andreas Fitri Atmoko/pras/18]
Mahasiswi UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta yang mengenakan cadar berada di kawasan kampus UIN Sunan Kalijaga, Sleman, Yogyakarta, Kamis (8/3/2018). [Antara Foto/Andreas Fitri Atmoko/pras/18]

Dosen-dosen itu, tuturnya, melontarkan kalimat-kalimat yang tak mengenakkan kepada mahasiswi bercadar, termasuk dirinya.

Suara.com - Sekelompok perempuan bercadar khusyuk duduk di bangku kelas UIN Sunan Kalijaga, Yogyakarta. Mereka tampak siap mengikuti perkuliahan. Namun, antusiasme mereka harus berakhir kekecewaan. Sang dosen menolak mereka ada di kelas. Sebab, mereka tak melepas cadar.

Fatima—nama samaran satu mahasiswi UIN Suka yang bercadar—mengakui, insiden itu sempat terjadi di salah satu fakultas kampusnya.

"Iya, ada dosen yang tidak membolehkan mahasiswi yang bercadar ikut kelasnya,” tutur Fatima, Jumat (9/3/2018) pekan lalu.

Akhirnya, mahasiswi itu melepas cadar agar dibolehkan ikut dalam kelas yang diampu sang dosen. Mahasiswi itu mengganti cadar dengan masker dalam perkuliahan tersebut.

Fatima menuturkan, ia dan mahasiswi bercadar di UIN Suka mendapat sejumlah perilaku tak mengenakkan setelah Rektor mereka, Prof Drs Yudian Wahyudi MA PhD, mengeluarkan Surat Keputusan Nomor B-1301/UN02/R/AK/00.3/02/2018 tentang Pembinaan Mahasiswa Bercadar.

Surat yang diberlakukan pada Februari tersebut, diartikulasikan oleh civitas academica UIN Suka sebagai aturan yang melarang setiap mahasiswi memakai cadar.

Akibatnya, sejumlah dosen secara tegas melarang mahasiswi bercadar mengikuti perkuliahan seperti dialami teman beda jurusan Fatima.

Selain itu, ada pula dosen yang menurut Fatima melakukan tindakan pelecehan secara verbal terhadap mahasiswi bercadar.

Dosen-dosen itu, tuturnya, melontarkan kalimat-kalimat yang tak mengenakkan kepada mahasiswi bercadar, termasuk dirinya.

"Ya ada dosen yang becanda kelewatan. Misalnya, bilang kalau wanita bercadar itu salah satu bukti wanita terbelakang dan masih banyak lagi sindiran yang tak mengenakkan,” tuturnya.

Satu pengalaman buruk yang dialami Fatima adalah, seorang dosen meminta rekan-rekannya untuk mempertanyakan aliran Islam dirinya.

Tak hanya itu, dosen itu juga meminta teman-temannya untuk mempertanyakan, apakah Fatima menjadi anggota kelompok Islam radikalis.

”Pertanyaan-pertanyaan itu menyudutkan,” tukasnya.

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS