Kerusuhan 22 Mei di KS Tubun Banyak Pembakaran, Tapi Spanduk Prabowo Utuh

Pebriansyah Ariefana | Fakhri Fuadi Muflih
Kerusuhan 22 Mei di KS Tubun Banyak Pembakaran, Tapi Spanduk Prabowo Utuh
Spanduk Prabowo - Sandiaga di Petamburan. (Suara.com/Fakhri)

Selama kerusuhan, massa merusak berbagai barang di sepanjang jalan tersebut.

Suara.com - Jalan KS Tubun, Petamburan menjadi salah satu dari beberapa titik kerusuhan aksi depan kantor Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu). Massa yang menolak perhitungan suara Pemilu 2019 itu ricuh dengan Kepolisian setelah terprovokasi oleh oknum.

Selama kerusuhan, massa merusak berbagai barang di sepanjang jalan tersebut. Pantauan suara.com, spanduk-spanduk, pembatas jalan, dan benda lainnya turut dirusak oleh massa tersebut.

Tidak hanya dirusak, massa juga membakar berbagai benda. Di lokasi, Kamis (23/5/2019) dipenuhi bekas berbagai benda terbakar. Seperti ban, spanduk, plastik-plastik, seng, kayu dan benda lainnya.

Namun spanduk besar yang ditujukan untuk Paslon yang ditujukan untuk pasangan Capres-Cawapres Prabowo Subianto-Sandiaga Uno masih berdiri tegak. Spanduk tersebut bertuliskan selamat kepada Prabowo-Sandi telah terpilih sebagai Presiden-Wakil Presiden periode 2019-2024.

Spanduk itu berada di pinggir jalan sebelah kanan Jalan KS Setubun arah Slipi. Spanduk tersebut tertulis berasal dari Madar LPI DKI Jakarta. Terdapat juga permintaan untuk menghentikan kriminalisasi ulama dan pemulangan Imam besarnya.

Petugas Prasarana dan Sarana Umum (PPSU) juga terlihat sedang membersihkan jalan tersebut. Salah satu petugas PPSU, Rahmat mengaku sudah mengangkut sisa benda-benda hangus yang dibakar massa itu.

"Ini tadi pagi sudah diangkutin. Banyaknya emang ban, kayu, sisa spanduk, gitu. Gak ngitungin banyak soalnya," ujar Rahmat di lokasi, Kamis (23/5/2019).

Selain sisa barang terbakar, menurut Rahmat barang yang paling banyak berserakan di Jalan KS Tubun pasca kerusuhan adalah batu. Batu tersebut menurutnya berukuran besar.

"Batu yang banyak, gede-gede," jelas Rahmat.

Saat disambangi suara.com, masih terasa gas air mata di beberapa titik. Efeknya semakin parah karena abu bekas barang terbakar juga berterbangan tertiup angin.

Sebelumnya telah terjadi kerusuhan di sekitar kantor Bawaslu pada Rabu (23/5/2019) malam. Awalnya massa yang mengatasnamakan Gerakan Nasional Kedaulatan Rakyat (GNKR) melakukan aksi untuk menolak hasil Pemilu 2019.

Massa GNKR tersebut menyampaikan orasi-orasi mengenai kecurangan Pemilu. Lalu mereka juga melakukan sholat Maghrib, buka puasa bersama, sholat Isya hingga sholat tarawih berjamaah.

Usai sholat tarawih justru terdapat massa provokator yang menolak untuk dibubarkan. Mereka menyerang Kepolisian dan akhirnya terjadi kerusuhan di sejumlah tempat.

Massa rusuh tersebut melakukan pengrusakan, menyerang Kepolisian dan melakukan pembakaran berbagai macam barang. Ada juga pos polisi hingga fasilitas umum lainnya yang ikut dirusak massa tersebut.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS