facebook

PSI Kritik Formula E Terkesan Dipaksakan, Singgung Soal Banjir dan Macet

Nur Afitria Cika Handayani
PSI Kritik Formula E Terkesan Dipaksakan, Singgung Soal Banjir dan Macet
Ketua DPW PSI DKI Jakarta Rian Ernest. (Suara.com/Tio).

Menurut Rian, anggaran tersebut dihambur-hamburkan untuk program yang tidak menjadi prioritas.

Suara.com - Partai Solidaritas Indonesia (PSI) memberikan kritik mengenai Formula E lantaran terkesan dipaksakan.

Hal tersebut diungkapkan oleh politisi PSI Rian Ernest dalam diskusi Total Politik, Minggu (23/1/2022).

Rian Ernest mengatakan, pihaknya tak pernah anti terhadap orang maupun program.

"Kami tidak pernah anti, jadi kami tidak pernah anti terhadap orang, anti terhadap program. Yang kami anti adalah mencanangkan sebuah program yang sebenarnya direncanakan bangunan jangka menengah tidak ada, dipaksakan ada," kata Rian Ernest, dikutip dari makassar.terkini.id--jaringan Suara.com.

Baca Juga: Diprediksi Bakal Diusung Golkar, Anies Baswedan Dibandingkan dengan Airlangga Hartarto

Rian menyebut, Formula E saat ini menggunakan anggaran yang berasal dari APBD dan nominalnya fantastis.

Menurut Rian, anggaran tersebut dihambur-hamburkan untuk program yang tidak menjadi prioritas.

"Menggunakan anggaran dari DKI Jakarta hampir setengah triliun sebenernya. Meskipun ke belakang, panitia Formula E bilang, ‘Oh nggak ada kok anggaran DKI yang keluar’, faktanya ada Rp 560 miliar yang sudah keluar itu bagian dari anggaran DKI Jakarta," beber Rian.

Lebih lanjut, Rian menyinggung soal permasalahan banjir dan macet.

"Bagaimana program seperti ii dilaksanakan padahal ada dua hal penting yang ditunggu-tunggu warga DKI Jakarta dari setiap gubernurnya, menyelesaikan dua masalah utama, macet dan banjir," imbuhnya.

Baca Juga: Anies Baswedan: Semoga Sulawesi Selatan Punya Stadion Seperti JIS di Jakarta

Rian mengatakan, tak ada salahnya menggelar Formula E. Namun, menurutnya alangkah lebih baik apabila Anies Baswedan selaku Gubernur DKI Jakarta menyelesaikan program prioritasnya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar