Chang'e-4 Ungkap Teori Asal Usul Kawah di Bulan

Dythia Novianty
Chang'e-4 Ungkap Teori Asal Usul Kawah di Bulan
Wahana antariksa Cina, Chang'e-4. [Shutterstock]

Chang'e-4 telah mengonfirmasi gagasan yang telah lama ada tentang asal-usul kawah besar di sisi jauh Bulan.

Suara.com - Penjelajah China, Chang'e-4, telah mengonfirmasi gagasan yang telah lama ada tentang asal-usul kawah besar di sisi jauh Bulan. Situs pendaratan terletak pada lokasi yang terkena dampak dari serangan asteroid miliaran tahun yang lalu.

Sekarang, para ilmuwan telah menemukan bukti bahwa dampaknya begitu kuat hingga menembus kerak Bulan dan masuk ke lapisan di bawahnya yang disebut mantel.

Chang'e-4 telah mengidentifikasi apa yang tampak sebagai batuan mantel di permukaan. Ini adalah sesuatu yang dilakukan penjelajah ke sisi jauh Bulan.

Chunlai Li, dari Akademi Ilmu Pengetahuan China di Beijing, dan rekannya telah mempresentasikan temuan mereka di jurnal Nature.

Sisi jauh Bulan, yang berpaling dari Bumi, lebih kasar dari sisi yang dikenalnya dan memiliki lebih sedikit dataran gelap yang dibentuk oleh letusan gunung berapi purba.

Pesawat ruang angkasa China mendarat pada 3 Januari lalu, menjadi pesawat ruang angkasa pertama yang melakukan pendaratan lembut di sisi jauh Bulan. Chang'e-4 kemudian menggulingkan pendarat untuk menjelajahi sekitarnya.

Chang'e-4 mendarat di dalam mangkuk tumbukan selebar 180 km yang disebut kawah Von Kármán. Tapi kawah yang lebih kecil itu berada di dalam Cekungan Kutub Selatan Aitken (SPA) selebar 2.300 km, yang mencakup hampir seperempat keliling Bulan.

Tidak diketahui persis berapa usia SPA Basin itu, tetapi diperkirakan setidaknya berusia 3,9 miliar tahun. Asteroid yang mengukirnya diperkirakan memiliki lebar sekitar 170 km.

Yutu-2 kini telah mengidentifikasi bebatuan dengan susunan kimia yang sangat berbeda dengan yang ditemukan di tempat lain di Bulan.

Hasil awal dari Spektrometer Visible and Near Infrared Spectrometer (VNIS) dari penjelajah menunjukkan bahwa batuan mengandung mineral yang dikenal sebagai piroksen dan olivin rendah kalsium (orto).

Mereka cocok dengan profil batu dari mantel bulan dan menunjukkan bahwa dampak kuno yang menciptakan SPA menembus kerak sedalam 50 km ke dalam mantel.

Yutu 2, kendaraan robotik milik badan antariksa Cina, mendarat dari wahana Chang'e-4 di sisi jauh Bulan pada Kamis (3/1). [AFP/CNSA)
Yutu 2, kendaraan robotik milik badan antariksa Cina, mendarat dari wahana Chang'e-4 di sisi jauh Bulan pada Kamis (3/1). [AFP/CNSA)

Data pengamatan yang diambil pesawat ruang angkasa yang mengorbit bulan tidak meyakinkan tentang keberadaan batuan mantel di permukaan.

Penulis makalah ini ingin melanjutkan pemeriksaan batu-batu ini dan mencari yang lain. Mereka juga telah meningkatkan kemungkinan mengirim misi lain untuk mengantarkan beberapa dari mereka ke Bumi untuk belajar di laboratorium.

Hasilnya sekarang dapat membantu para ilmuwan memahami komposisi kimia dan mineralogi mantel, yang dapat menjelaskan asal-usul dan evolusi Bulan itu sendiri.

Anggota tim juga ingin mencari tahu lebih banyak tentang apa yang terjadi setelah asteroid bertabrakan dengan Bulan dan membentuk Cekungan SPA. Para ilmuwan memperkirakan bahwa lubang di permukaan mungkin telah diisi oleh batuan cair, membentuk "lembar lebur" di dalam mangkuk dampak, yang memperumit gambaran geologi wilayah ini.

Patrick Pinet, dari Lembaga Penelitian Astrofisika dan Planetologi (IRAP) di Toulouse, Prancis, menyebut hasil itu "menggetarkan" dan mengatakan bahwa mereka bisa memiliki implikasi yang cukup besar untuk mengkarakterisasi komposisi mantel atas Bulan.

"Sangat penting untuk membuat kemajuan menuju membongkar geologi sisi jauh bulan, memperluas pengetahuan dasar kita tentang pembentukan Bulan dan asal-usul asimetri kerak yang ada antara sisi dekat dan jauh, dan mempersiapkan misi kembali masa depan," katanya. [BBC]

Komentar


Baca Juga

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS