Perangi Narkoba untuk Generasi Milenial

Imah
Perangi Narkoba untuk Generasi Milenial
Ilustrasi Narkoba (freeimages)

kita sebagai anak milenial harus mengindari narkoba, karena narkoba dapat merusak masa depan generasi muda.

Suara.com - Obat-obatan adalah bahan kimia yang memengaruhi tubuh dan otak. Obat yang berbeda dapat memiliki efek yang berbeda. Beberapa efek obat termasuk konsekuensi kesehatan yang tahan lama dan permanen. Mereka bahkan dapat melanjutkan setelah seseorang berhenti minum obat. Ada beberapa cara seseorang dapat menggunakan obat-obatan, termasuk injeksi, inhalasi, dan konsumsi. Efek dari obat pada tubuh dapat tergantung pada bagaimana obat itu disampaikan.

Misalnya, injeksi obat langsung ke aliran darah memiliki dampak langsung, sementara konsumsi memiliki efek tertunda. Tetapi semua obat yang disalahgunakan memengaruhi otak. Mereka menimbulkan dopamin dalam jumlah besar, suatu neurotransmitter yang membantu mengatur emosi, motivasi, dan perasaan senang kita, dan membanjiri otak.

Akhirnya, obat-obatan dapat mengubah cara otak bekerja dan mengganggu kemampuan seseorang untuk membuat pilihan. Oleh karena itu, sebagai generasi Milenial kita harus Perangi Narkoba.

Narkoba dapat memecah belah otak kita, sehingga membuat kita mengarah pada keinginan kuat dan penggunaan obat kompulsif. Seiring waktu, perilaku ini dapat berubah menjadi ketergantungan zat, atau kecanduan narkoba. Saat ini, lebih dari 7 juta orang menderita kelainan obat terlarang dan satu dari empat kematian disebabkan oleh penggunaan obat terlarang.

Faktanya, lebih banyak kematian, penyakit, dan kecacatan yang dikaitkan dengan penyalahgunaan narkoba daripada kondisi kesehatan lain yang dapat dicegah. Orang yang menderita kecanduan narkoba dan alkohol juga memiliki risiko lebih tinggi mengalami cedera yang tidak disengaja.

Efek Penyalahgunaan Narkoba bagi Kesehatan

Gangguan penggunaan zat dikaitkan dengan berbagai efek kesehatan jangka pendek dan jangka panjang. Mereka dapat bervariasi tergantung pada jenis obat, berapa banyak dan seberapa sering diminum dan kesehatan umum seseorang. Secara keseluruhan, efek dari penyalahgunaan dan ketergantungan narkoba bisa jauh jangkauannya. Mereka dapat mempengaruhi hampir setiap organ dalam tubuh manusia.

  • Sistem kekebalan yang melemah, meningkatkan risiko penyakit dan infeksi
  • Kondisi jantung mulai dari detak jantung yang tidak normal hingga serangan jantung dan pembuluh darah yang jatuh dan infeksi pembuluh darah dari obat yang disuntikkan
  • Mual dan sakit perut, yang juga bisa menyebabkan perubahan nafsu makan dan penurunan berat badan

Perangi Narkoba Mulai Saat Ini Juga agar Bisa Terhindar Dari Hal Tersebut!

Konsekuensi kesehatan paling parah dari penyalahgunaan narkoba adalah kematian. Kematian terkait opioid sintetik dan heroin telah menyaksikan peningkatan paling tajam. Dalam 12 bulan terakhir, 212.000 orang berusia 12 atau lebih telah menggunakan heroin untuk pertama kalinya.

Setiap hari, lebih dari 90 orang Amerika mati setelah kelebihan dosis opioid. Semua obat nikotin, kokain, ganja, dan lainnya mempengaruhi sirkuit "hadiah" otak, yang merupakan bagian dari sistem limbik.

Area otak ini memengaruhi naluri dan suasana hati. Obat-obatan menargetkan sistem ini, yang menyebabkan sejumlah besar dopamin zat kimia otak yang membantu mengatur emosi dan perasaan senang membanjiri otak. Banjir dopamin inilah yang menyebabkan high. Ini salah satu penyebab utama kecanduan narkoba. Meskipun penggunaan narkoba awal mungkin sukarela, obat-obatan dapat mengubah kimia otak.

Ini benar-benar dapat mengubah kinerja otak dan mengganggu kemampuan seseorang untuk membuat pilihan. Ini dapat menyebabkan keinginan kuat dan penggunaan obat kompulsif. Seiring waktu, perilaku ini dapat berubah menjadi ketergantungan zat atau kecanduan narkoba dan alkohol.

Lalu, Bagaimana Cara Generasi Milenial untuk Perangi Narkoba?

1. Belajar Menangani Tekanan Hidup

Ketidakmampuan untuk menghadapi tekanan hidup normal adalah salah satu alasan utama yang mendorong orang untuk menggunakan narkoba dan alkohol. Bagi banyak orang, konsumsi narkoba dan alkohol adalah cara untuk melepaskan diri dari kenyataan hidup yang keras. Belajar untuk mengatasi tekanan hidup akan sangat membantu dalam membantu orang menjauh dari narkoba dan alkohol.

2. Jangan Mengalah pada Tekanan Teman

Beberapa orang, terutama remaja dan dewasa muda, bereksperimen dengan narkoba hanya untuk menggambarkan gambar keren di depan orang lain. Mereka melakukannya agar cocok di antara lingkaran teman-teman mereka. Beberapa anak keliru percaya bahwa melakukan narkoba atau mengonsumsi alkohol akan membuat mereka lebih dapat diterima dan populer di kalangan anak-anak lain. Tidak menyerah pada tekanan teman sebaya dapat dan akan mencegah kecanduan narkoba.

3. Kembangkan Ikatan Keluarga yang Dekat

Penelitian menunjukkan bahwa orang yang memiliki hubungan dekat dengan keluarga cenderung tidak menjadi pecandu narkoba. Bimbingan dan dukungan yang diberikan oleh keluarga memudahkan seseorang untuk menghadapi tekanan hidup dan menjauh dari semua jenis zat berbahaya. Hal yang sama berlaku untuk memiliki hubungan dekat dengan teman baik yang bertanggung jawab dan dapat dipercaya.

4. Kembangkan Kebiasaan Sehat

Makan makanan seimbang dan berolahraga secara teratur adalah cara lain untuk mencegah kecanduan narkoba dan alkohol. Menjadi sehat dan aktif membuat orang lebih mudah menghadapi tekanan hidup. Ini pada gilirannya, mengurangi godaan untuk mengandalkan obat-obatan dan alkohol untuk mengatasi stres.

Pola makan yang sehat dan olahraga teratur meningkatkan rasa bahan kimia yang baik di otak. 

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS