Jokowi Angkat Rival Sebagai Menhan, Mungkinkah Bisa Berjalan Baik?

Vitalia Eva
Jokowi Angkat Rival Sebagai Menhan, Mungkinkah Bisa Berjalan Baik?
Jokowi dan Prabowo

Angkat Rival Sebagai Menhan adalah salah satu dari pertimbangan politis belaka. Tapi Jokowi mungkin melihat sesuatu di Prabowo yang tidak dilihat orang lain.

Suara.com - Apakah ini kehidupan nyata? Apakah ini hanya fantasi? Jawaban untuk yang terakhir dari "Bohemian Rhapsody" tentu saja tidak. Pada 23 Oktober 2019, Prabowo Subianto secara resmi menjadi bawahan Presiden Joko WidodoJokowi”  selama lima tahun ke depan. Mantan suami Titiek Soeharto ini didampingi oleh putra satu-satunya, Didit Prabowo, dalam upacara pelantikan kabinet pada hari Rabu.

Akankah Prabowo menjadi duri dalam daging dalam pemerintahan baru Jokowi? Atau, akankah, seperti banyak keraguan, mantan jenderal itu menjadi pepatah "Ronaldo" atau "Messi" untuk menendang Kabinet ke depan? Beberapa orang mencurigai pilihan Presiden untuk Angkat Rival Sebagai Menhan adalah salah satu dari pertimbangan politis belaka. Tapi Jokowi mungkin melihat sesuatu di Prabowo yang tidak dilihat orang lain.

Prabowo telah berjanji kesetiaan kepada bosnya yang tak terduga dalam upayanya untuk mempercepat pembangunan negara, terutama dalam bidang keahliannya: urusan militer. Saya percaya politisi berusia 68 tahun itu memiliki niat baik dan kemauan politik untuk melayani negaranya. Saya percaya dia akan mengesampingkan ambisi politiknya.

Negara sekarang meminta mantan jenderal untuk membuktikan kemampuan dan kemampuannya untuk melaksanakan kehendak Presiden. Dia pasti akan menghadapi godaan dan pertentangan dari Partai Gerindra dan pendukungnya sendiri, tetapi dia juga akan memiliki kesempatan yang sempurna untuk mengembalikan reputasinya yang ternodai.

Saya kira saya tidak perlu mengumumkan tugasnya karena dia tahu mereka lebih baik daripada saya," kata Presiden ketika memperkenalkan Prabowo kepada wartawan pada hari Rabu. Presiden dilaporkan memainkan lagu-lagu oleh band rock Queen (termasuk favoritnya, "Bohemian Rhapsody") dan juga oleh Metallica.

Ketika ia mengundang Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Basuki Hadimuljono untuk makan siang di Istana Merdeka pada hari Selasa. Presiden memberi Basuki perlakuan khusus, karena ia berada di belakang keberhasilan pembangunan infrastruktur pemerintah selama lima tahun terakhir.

Jokowi telah menunjuk Basuki untuk masa jabatan kedua, yang berlangsung hingga 2024. Sebagai orang Jawa, pilihan lagu Jokowi dapat membawa makna yang signifikan. Acara makan siang berlangsung satu hari setelah archrival politiknya setuju untuk merendahkan dirinya demi negara.

Inilah Alasan Presiden Indonesia Angkat Rival Sebagai Menhan

Masalah utama bagi orang Indonesia biasa bahkan untuk “Jokowers” Jokowi yang keras adalah “ekonomi”. Jika Anda ingin memahami tingkat keparahan situasi ekonomi Indonesia, Anda tidak perlu pergi ke Bank Dunia, Moneter Internasional. Dana, Bank Pembangunan Asia atau profesor ekonomi terkemuka.

Hanya berbicara dengan pemilik toko kecil, penjual ikan dan sayuran di pasar tradisional atau orang-orang yang kehilangan pekerjaan karena pabrik tempat mereka bekerja tidak dapat bersaing dengan impor dari Cina.

Kita berada dalam situasi ekonomi yang mengerikan. Presiden bersumpah dalam kabinet beranggotakan 38 orang di Istana Negara, termasuk Prabowo, dan memperingatkan mereka bahwa dia tidak akan ragu untuk memecat mereka jika dia tidak puas dengan kinerja mereka.

Prabowo diharapkan dapat mewujudkan janji kampanyenya (setidaknya sebagian, karena dia bukan presiden) bahwa dia tidak akan membiarkan negara-negara tetangga mengejek Indonesia karena kurangnya kekuatan militer.

Mari kita lihat sisi positif dari pengangkatannya. Dapatkah Anda membayangkan reaksi dari 68.650.239 orang Indonesia yang memilih Prabowo dan pasangannya Sandiaga Uno dalam pemilihan presiden bulan April ketika mantan jenderal tersebut secara resmi menjadi menteri pertahanan dari musuh bebuyutannya, Presiden Jokowi?

Sudah Waktunya bagi Prabowo untuk Meningkatkan Industri Pertahanan Nasional

Selama pertemuan pertamanya dengan anggota parlemen pada hari Senin, Menteri Pertahanan Prabowo Subianto menawarkan strategi perang total atau universal sebagai pertahanan terbaik dalam menghadapi musuh yang lebih maju secara teknologi.

Mengingat perbedaan dalam kekuatan militer antara Indonesia dan negara-negara maju, Prabowo percaya perang total yang melibatkan massa adalah pilihan yang dapat diterima ketika Republik Indonesia berperang.

Sebelumnya, Prabowo, yang mengecam kelemahan pertahanan Indonesia selama kampanye pemilihan presiden 2019 April lalu, telah berbicara selama penampilan publik pertamanya di Universitas Pertahanan Indonesia tentang perlunya mengubah paradigma pertahanan dari yang terpusat pada pengeluaran menjadi yang terpusat pada investasi.

Pengeluaran pertahanan biasanya disukai oleh para ekonom dan developmentalis karena menggunakan dana publik yang dapat digunakan di tempat lain untuk manfaat ekonomi, seperti untuk pembangunan jalan, jembatan dan pembangkit listrik, karenanya dikotomi senjata versus mentega.

Namun, pendekatan pertahanan sebagai investasi mencoba mengubah model dengan menjadikannya kemitraan senjata dan mentega di mana pengeluaran militer memberikan dorongan bagi perekonomian. Ini akan dicapai melalui pengembangan industri pertahanan, termasuk produksi massal sistem senjata utama dan peralatan pertahanan dan keamanan.

Kesimpulannya, tidak penting Prabowo rival atau bukan, ika dia bersedia berjuang untuk negara maka dia sangat pantas untuk membantu presiden Indonesia dalam menegakan MENHAN. Prabowo pun telah berpengalaman dalam bidang kemiliteran bukan?

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS