Isu Krisis Pangan di Tengah Corona, Menteri Teten Masduki Buka Suara

safira salsabila syafril
Isu Krisis Pangan di Tengah Corona, Menteri Teten Masduki Buka Suara
Teten Masduki Menteri Kementerian Koperasi dan UKM (Dok. Humas KemenKopUKM)

Ancaman krisis pangan sudah diperkirakan sebelum New Normal direlalisasikan. MenKopUKM berharap belanja negara diarahkan membeli di Sektor Pertanian dan UMKM di Indonesia.

Suara.com - Kementerian Koperasi dan UKM (MenKopUKM), Teten Masduki mengajak semua pihak termasuk swasta, BUMN, dan masyarakat untuk membantu UMKM tetap berproduksi sebagai sektor yang menumpu sektor riil level terbawah di Indonesia di tengah pandemi COVID-19.

Sektor impor yang sudah sedikit mengirimkan produksi pangan membuat perkiraan krisis pangan akan terus meningkat di tengah pandemi meski saat ini sudah memasuki era New Normal.  Ekspor yang menurun, yang berimbas pada Ekonomi Rumah Tangga yang menurun pula membuat pemerintah kewalahan.

"Situasi Covid-19 ini dijadikan sebagai momentum untuk reformasi besar-besaran dalam kebijakan sektor pangan di Indonesia, dari aktivitas on farm menuju off farm, dengan memberikan nilai tambah aktivitas usaha tani melalui pengolahan produk pertanian maupun pengembangan usaha berbasis koperasi," tegas MenKopUKM, Teten Masduki saat menjadi keynote speaker dalam webinar dengan tema “Peran Koperasi Pertanian Sebagai Wadah Peningkatan Produksi, Kesejahteraan dan Daya Tawar Petani Pada Masa COVID-19 dan Pasca COVID-19 Terhadap Ketahanan Pangan di Indonesia”, Rabu (10/6/2020).

Pertanian merupakan salah satu sektor yang terdampak pandemi Covid-19. Direktur Pangan dan Pertanian BAPPENAS, Anang Noegroho menyampaikan, bahwa pada Quartal 1 2020 pertumbuhan sektor pertanian, kehutanan, dan perkebunan, menurun sebesar 1,17 persen (YoY); dalam hal produksi tanaman pangan menurun hingga 10,31 persen, sementara jasa pertanian hingga -1,39 persen. 

Selain sektor pertanian, Pengembangan UMKM juga digencarkan oleh MenKopUKM agar menaikkan produksi lokal. Selain itu, kegiatan ini sangat membantu perekonomian masyarakat saat pandemi berlangsung serta memenuhi kebutuhan masyarakat dalam segi pangan.

“Untuk mengantisipasi dampak ekonomi akibat COVID-19, Kementerian Koperasi dan UKM sedang menyiapkan beberapa program. Salah satunya adalah, memberikan stimulus bagi peningkatan daya beli UMKM dan disetujui oleh Presiden dengan anggaran Rp2 triliun,” tegas Menteri Koperasi dan UKM, Teten Masduki

Dengan diberikan stimulus untuk UMKM diharapkan supaya ancaman krisis pangan tidak terjadi di Indonesia.

Saat ini Presiden diarahkan untuk membeli belanja negara melalui produk UMKM serta sektor pertanian agar persediaan pangan dan Perekonomian di Indonesia hidup kembali. Langkah ini diharapkan akan terus berjalan walaupun Wabah Covid-19 berakhir.

Oleh: Safira Salsabila Syafril / Mahasiswa S1 Pendidikan Ekonomoi Koperasi 2018 Universitas Negeri Jakarta ( UNJ )

Sumber:

http://www.depkop.go.id/uploads/laporan/1585528040_Cooperative persen20Maret persen202020 persen20v2.pdf

http://www.kemenkopukm.go.id/read/program-korporasi-petani-siap-menjadi-penyangga-ekonomi-nasional-di-masa-pandemi-covid-19

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS