Kurangnya Karisma dalam Kepemimpinan Menteri Terawan

ricardo marcelino
Kurangnya Karisma dalam Kepemimpinan Menteri Terawan
Dokter Terawan Agus Putranto. (Antara/Hanni Sofia)

Memimpin sebuah organisasi, seorang pemimpin harus dapat mempengaruhi orang lain. Salah satu cara mempengaruhi orang lain adalah melalui karisma

Suara.com - Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto sempat hilang dari muka publik selama beberapa minggu ketika Covid-19 masuk ke Indonesia. Kejadian ini terjadi setelah beliau mengatakan hal kontroversi seperti bebasnya Indonesia dari virus corona karena banyaknya doa masyarakat.

Menkes Terawan juga sempat mengabaikan pendapat ahli dari Harvard University yang mengatakan bahwa seharusnya sudah masuk ke Tanah Air. Ketika masyarakat melakukan panic buying, secara mengejutkan pemerintah menunjuk juru bicara khusus dalam penanganan corona. Melihat hal tersebut membuat masyarakat meragukan kepemimpinan dari beliau dalam menangani Covid-19.

Berbicara mengenai kepemimpinan dapat kita lihat definisi dari Yukl. Kepemimpinan merupakan kemampuan untuk mempengaruhi, memotivasi, dan membuat orang mampu berkontribusi demi efektifitas dan keberhasilan sebuah organisasi (Yukl, 2009).

Membahas kepemimpinan tidak terlepas dari karisma sebuah pemimpin. Karisma diperlukan dalam memimpin untuk menjadi daya tarik dalam mempengaruhi kontribusi seseorang dalam mendukung tujuan organisasi. 

Berdasarkan definisi tersebut kita dapat melihat kurangnya karisma dalam diri Menkes Terawan. Seorang pemimpin yang berkarisma dapat terlihat dari kemampuan berkomunikasinya dalam mempengaruhi orang lain.

Kurangnya kemampuan berkomunikasi dari Menkes Terawan dapat kita lihat dari munculnya juru bicara dalam pemberian informasi mengenai Covid-19. Hal ini terlihat seperti kurang mampunya beliau dalam memberikan informasi dan mempengaruhi masyarakat dalam mengikuti protokol kesehatan yang telah ditetapkan. 

Hilangnya Menkes Terawan di muka publik juga menjadi salah satu bukti kurangnya sifat kepemimpinan beliau. Beliau menghilang ketika masyarakat membutuhkan informasi yang tepat mengenai kasus Covid-19 di Indonesia. Kelakar beserta menghilangnya beliau seakan menghindari masalah dan tidak mencerminkan seorang pemimpin yang baik. 

Covid-19 seharusnya dapat menjadi pembelajaran bagi Menkes Terawan atas kurangnya pengalaman sebagai pemimpin. Pengambilan tindakan yang cepat dan tepat, kemampuan mempengaruhi orang lain, serta mampu menerima masukan dari pihak luar dibutuhkan oleh seorang pemimpin.

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS