facebook

Listrik Sudah Masuk Dusun

Oke Atmaja
Listrik Sudah Masuk Dusun
Warga mengoperasikan komputer jinjing dengan arus listrik program listrik masuk desa daerah tertinggal di Dusun Jabal Antara, Aceh Utara.

Kini, anak-anak sudah bisa belajar dan mengaji di tempat yang terang. Cahaya lampu seakan- akan menembus kabut yang menyelimuti desa

Suara.com - Habis gelap terbitlah terang. Jalan di lembah pegunungan dan hamparan rumah penduduk di Dusun Jabal Antara tidak lagi gelap. Listrik sudah masuk ke dusun tersebut.

Pekerja memanjat tiang listrik saat pekerjaan pemasangan jaringan listrik program listrik masuk desa daerah tertinggal di Dusun Jabal Antara, Aceh Utara.
Pekerja memanjat tiang listrik saat pekerjaan pemasangan jaringan listrik program listrik masuk desa daerah tertinggal di Dusun Jabal Antara, Aceh Utara.

Kini, anak-anak sudah bisa belajar dan mengaji di tempat yang terang. Cahaya lampu seakan- akan menembus kabut yang menyelimuti desa yang baru saja kedatangan energi listrik tersebut.

Pekerja memanjat tiang listrik saat pekerjaan pemasangan jaringan listrik program listrik masuk desa daerah tertinggal di Dusun Jabal Antara, Aceh Utara.
Pekerja memanjat tiang listrik saat pekerjaan pemasangan jaringan listrik program listrik masuk desa daerah tertinggal di Dusun Jabal Antara, Aceh Utara.

Warga Dusun Jabal Antara, Kecamatan Nisam Antara, Kabupaten Aceh Utara itu akhirnya dapat menikmati listrik yang dipasok PT Perusahaan Listrik Negara (PLN). Sudah bertahun-tahun warga di daerah itu menantikan kehadiran listrik.

Pekerja memanjat tiang listrik saat pekerjaan pemasangan jaringan listrik program listrik masuk desa daerah tertinggal di Dusun Jabal Antara, Aceh Utara.
Pekerja memanjat tiang listrik saat pekerjaan pemasangan jaringan listrik program listrik masuk desa daerah tertinggal di Dusun Jabal Antara, Aceh Utara.

Bagi warga desa terpencil, menikmati aliran listrik adalah bentuk kemerdekaan untuk mendapat hak yang sama seperti warga negara lainnya.

Pekerja memasang meteran listrik di salah satu rumah warga saat pekerjaan pemasangan jaringan listrik program listrik masuk desa daerah tertinggal di Dusun Jabal Antara, Aceh Utara.
Pekerja memasang meteran listrik di salah satu rumah warga saat pekerjaan pemasangan jaringan listrik program listrik masuk desa daerah tertinggal di Dusun Jabal Antara, Aceh Utara.

Listrik merupakan salah satu kebutuhan yang sangat penting dalam aktivitas sehari-hari, Mengingat pentingnya akan kebutuhan listrik tersebut, sudah seharusnya listrik tidak hanya terdapat di kota-kota, tetapi perlu juga listrik hadir menerangi desa-desa.

Warga membaca Al-Quran dengan penerangan listrik program listrik masuk desa daerah tertinggal di Dusun Jabal Antara, Aceh Utara.
Warga membaca Al-Quran dengan penerangan listrik program listrik masuk desa daerah tertinggal di Dusun Jabal Antara, Aceh Utara.

Sebelum adanya listrik, rumah warga tentu belum seterang sekarang, Kebanyakan orang masih memanfaatkan lampu teplok, obor maupun lilin untuk penerangan rumah. Tentu saja penggunaan penerangan tersebut kurang nyaman dan cukup berbahaya, karena tingginya risiko akan kebakaran.

Bukan hanya untuk penerangan rumah pada malam hari, kehadiran listrik masuk desa membawa penerangan pada jalan-jalan desa yang sangat membantu setiap kendaraan yang lewat.

Seorang anak berdiri di depan rumahnya yang telah diterangi lampu program listrik masuk desa daerah tertinggal di Dusun Jabal Antara, Aceh Utara.
Seorang anak berdiri di depan rumahnya yang telah diterangi lampu program listrik masuk desa daerah tertinggal di Dusun Jabal Antara, Aceh Utara.

Kehadiran listrik pun menumbuhkan geliat perekonomian di kawasan wisata baru Gunung Sala, Aceh Utara. Kini telah bermunculan warung-warung kopi di atas puncak gunung yang menjadi pelanggan PLN. Warga di sana sudah bisa melakukan pengolahan hasil perkebunan seperti kopi, serai wangi, nilam dan hasil perkebunan lainnya pada malam hari.

Menjelang akhir 2020, listrik sudah bisa dinikmati warga setelah PLN melakukan pembangunan tiang dan jaringan listrik dari Desa Krueng Tuan, menuju desa-desa perbatasan Aceh Utara di lintas KAA-Bener Meriah.


"Kami sangat bersyukur, desa kami sekarang sudah terang, tidak lagi gelap, kami sudah bisa melakukan aktivitas di malam hari, anak-anak kami sudah bisa mengaji dan belajar dengan nyaman," kata Idris Bendung salah seorang tetua desa setempat.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar