Liburan ke Hawaii Kini Tak Perlu Karantina, Asal...

Bimo Aria Fundrika
Liburan ke Hawaii Kini Tak Perlu Karantina, Asal...
Ilustrasi Hawaii. (Shutterstock)

Awal tahun ini, Ige berencana memulai program pengujian pra-perjalanan pada 1 Agustus.

Suara.com - Gubernur Hawaii David Ige mengatakan bahwa mulai 15 Oktober, wisatawan yang datang dari luar negara bagian dapat melewati persyaratan karantina 14 hari jika hasil tes mereka negatif untuk COVID-19.

Wisatawan harus mengikuti tes dalam waktu 72 jam sebelum penerbangan mereka tiba di pulau. Ige mengatakan operator toko obat CVS dan penyedia layanan kesehatan Kaiser Permanente akan melakukan tes sebagai bagian dari kesepakatan dengan negara bagian.

Awal tahun ini, Ige berencana memulai program pengujian pra-perjalanan pada 1 Agustus. Namun itu harus ditunda karena kasus COVID-19 melonjak di daratan AS dan di Hawaii.

Ilustrasi Hawaii. (Shutterstock)

Kekurangan pasokan pengujian juga memaksa penundaan. Tanggal mulai lainnya untuk 1 September juga dibatalkan. Maskapai diharapkan membantu menginformasikan wisatawan tentang persyaratan tersebut.

Baca Juga: Banyak Promo Liburan, Haruskah Pesan Tiket Sekarang?

Para pemimpin Hawaii berharap pengujian pra-perjalanan akan mendorong orang untuk kembali ke Hawaii dengan cara yang membuat penduduk tetap aman.

Lalu lintas pariwisata ke negara bagian itu telah anjlok lebih dari 90 persen sejak pandemi dimulai. Kondisi ini memaksa ratusan hotel tutup dan banyak orang kehilangan pekerjaan.

"Saya ingin menekankan bahwa pengujian pra-perjalanan ini akan memungkinkan kami menambahkan elemen keselamatan yang lebih besar untuk perjalanan ke negara bagian kami," kata Ige pada konferensi pers.

Letnan Gubernur Josh Green, yang bergabung dalam konferensi pers melalui Zoom karena dia dinyatakan positif mengidap penyakit tersebut dan sedang mengisolasi di rumah, mengatakan program itu akan memberikan peluang ekonomi pada saat begitu banyak orang menderita.

Dampak pandemi mendorong hampir seperempat tenaga kerja Hawaii menjadi pengangguran. Pada bulan April, Hawaii memiliki tingkat pengangguran terburuk ketiga di negara itu setelah Nevada dan Michigan.

Baca Juga: Wisatawan Berdesakan Motret Jenasah di Toraja, Warganet: Hati-hati Corona

“Saya khawatir tentang dampak jangka panjang dari tekanan ekonomi dan dampaknya pada orang-orang kami, ketika mereka tidak mampu membeli rumah atau belanjaan atau perawatan kesehatan dengan mudah,” kata Green.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS