Ajax Luluh Lantak di Markas Getafe, Erik ten Hag: Kami Kalah dari Tim Kuat

Rully Fauzi
Ajax Luluh Lantak di Markas Getafe, Erik ten Hag: Kami Kalah dari Tim Kuat
Ekspresi pelatih Ajax Amsterdam, Erik ten Hag di pinggir lapangan pada laga Liga Europa 2019/2020 kontra Getafe di Estadio Coliseum Alfonso Perez, Getafe, Jumat (21/2/2020) dini hari WIB. [JAVIER SORIANO / AFP]

Ajax menyerah 0-2 pada laga leg pertama babak 32 besar Liga Europa 2019/2020.

Suara.com - Tim raksasa Belanda, Ajax Amsterdam tak bisa berbuat banyak saat melakoni laga leg pertama babak 32 besar Liga Europa 2019/2020.

Bertandang ke markas wakil Spanyol, Getafe di Estadio Coliseum Alfonso Perez, Jumat (21/2/2020) dini hari WIB, Ajax digulung 0-2 meski sejatinya menurunkan pemain-pemain terbaik mereka macam Hakim Ziyech, Donny van de Beek dan Dusan Tadic.

Getafe unggul 1-0 saat half-time setelah Deyverson mencetak gol pembuka pada menit ke-37.

Gol super telat attacker pinjaman Getafe dari Chelsea, Kenedy pada menit ke-90+3 pun menambah penderitaan Ajax.

Well, kekalahan ini sendiri bisa dibilang cukup mengejutkan, mengingat Ajax yang berstatus tim 'buangan' dari Liga Champions sejatinya cukup difavoritkan untuk menjuarai Liga Europa musim ini.

Namun jika ditelisik lebih dalam, kekalahan Ajax pada lawatan ke Madrid Selatan kali ini rasanya tak terlalu aneh.

Getafe memang tak bisa dipandang sebelah mata, mengingat tim berjuluk Los Azulones tampil cukup fenomenal di La Liga Spanyol musim ini, dengan berada di urutan ketiga klasemen sampai jornada ke-24.

Hal ini pun diakui pelatih Ajax, Erik ten Hag, seraya menyayangkan timnya membuat cukup banyak kesalahan elementer di Estadio Coliseum Alfonso Perez.

"Kami kalah melawan tim yang kuat. Saya serius, mereka tim yang benar-benar kuat yang memang tampil impresif di kancah domestik mereka sepanjang musim ini," ucap Ten Hag mengutip Football Oranje.

"Banyak tim yang pulang dengan kekalahan dari stadion ini. Kami tahu seharusnya bisa tampil lebih baik, kami memperlihatkan itu jelang laga berakhir," sambung pelatih berkepala plontos berjuluk 'Pep Guardiola dari Belanda' itu.

"Sangat disayangkan kami membuat cukup banyak kesalahan sendiri pada laga ini. Anda tidak bisa melakukan hal tersebut di level ini. Jika terjadi, lawan akan merajalela, terutama lawan seperti mereka." celoteh Ten Hag.

"Kami memberi apa yang mereka incar, kami menyadari itu. Kami sudah berpengalaman untuk mengetahuinya, tetapi kesabaran juga dibutuhkan untuk menunggu momen penting," tukas pelatih yang sukses membawa Ajax jadi semifinalis Liga Champions musim lalu tersebut.

Ajax sendiri akan gantian menjamu Getafe di Johan Cruijff ArenA, Amsterdam pada leg kedua, 28 Februari pekan depan.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS