Geram Warga Italia Remehkan Corona, Cuadrado: Ikuti Instruksi Pemerintah!

Syaiful Rachman
Geram Warga Italia Remehkan Corona, Cuadrado: Ikuti Instruksi Pemerintah!
Winger Juan Cuadrado ketika masih mengenakan jersey nomor punggung tujuh yang kini 'direbut' Cristiano Ronaldo. [AFP/Miguel Medina]

Jumlah korban meninggal akibat virus corona di Italia lebih banyak dari China.

Suara.com - Italia saat ini menjadi sorotan, menyusul meningkatkan jumlah korban meninggal akibat virus corona atau COVID-19. Menurut laporan AFP, Jumat (20/3/2020), jumlah korban meninggal dunia di wilayah Italia sudah lebih dari 3.400 orang.

Di China, negara di mana virus corona pertama kali mewabah, jumlah korban tewas berada di angka 3.245 orang.

Artinya, dalam kurun waktu empat minggu sejak kasus virus corona muncul di Milan dan menyebar ke wilayah-wilayah lain, jumlah korban meninggal di Italia lebih besar dari China.

Hal itu tentu membuat banyak pihak geleng-geleng kepala. Karena sebagaimana diketahui, pemerintah Italia telah memberlakukan lockdown secara nasional. Melirik jumlah korban yang terus melonjak, kebijakan pemerintah Italia seakan tidak berarti.

Namun pemerintah Italia tidak bisa sepenuhnya disalahkan. Karena ternyata lockdown tersebut menjadi tidak efektif ketika warganya tidak tertib dan mengikuti imbauan tersebut.

Polisi dan tentara melakukan penjagaan di setiap akses masuk atau keluar kota Milan yang diisolasi menyusul penyebaran virus corona, Minggu (9/3/2020). [AFP]
Polisi dan tentara melakukan penjagaan di setiap akses masuk atau keluar kota Milan yang diisolasi menyusul penyebaran virus corona, Minggu (9/3/2020). [AFP]

Pemimpin Palang Merah China Sun Shuopeng pernah mengeluhkan kesadaran warga Italia. Ketika berkunjung ke Milan, Shuopeng terkejut melihat banyak penduduk yang menggunakan transportasi publik, makan bersama dan berjalan-jalan meski pemerintah sudah memberikan imbauan.

"Kita harus menghentikan semua aktivitas ekonomi dan mobilitas orang. Semua orang harus berdiam di rumah untuk karantina," ujar Shuopeng.

Apa yang dilihat dan dirasakan Shuopeng juga dirasakan oleh pemain Juventus, Juan Cuadrado. Pemain asal Kolombia itu meminta warga Italia untuk sadar diri, tidak meremehkan situasi dan mengikuti imbauan pemerintah.

"Saya tidak ingin orang meremehkan situasi ini. Di Italia saat ini sangat sulit," kata Cuadrado.

"Kita harus ikuti instruksi pemerintah. Karena itu semua untuk kebaikan kita semua. Banyak orang tidak mempercayainya, tapi seiring waktu kasus (corona) melonjak," sambungnya seperti dikutip football Italia.

Bek Juventus, Daniele Rugani (tengah) (MARCO BERTORELLO / AFP)
Bek Juventus, Daniele Rugani (tengah) (MARCO BERTORELLO / AFP)

Dua pemain Juventus sebelumnya juga dinyatakan positif terjangkit virus corona. Dua pemain yang dimaksud adalah Daniele Rugani dan Blaise Matuidi.

Dikarantina dan mendapatkan perawatan, kondisi Rugani dan Matuidi kini membaik. Menurut Cuadrado, itu semua berkat kesadaran rekan-rekannya mengikuti instruksi pemerintah Italia.

"Hati kami lebih tenang, karena rekan kami Rugani dan Matuidi kondisinya sudah membaik. Kami mengikuti apa kata pemerintah," pungkas Cuadrado.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS