facebook

3 Peraih Golden Boy yang Gagal Capai Potensi Terbaiknya

Arief Apriadi
3 Peraih Golden Boy yang Gagal Capai Potensi Terbaiknya
Pemain Portugal Renato Sanches berebut bola dengan dua pemain Belgia dalam pertandingan babak 16 besar Euro 2020 yang berlangsung di La Cartuja, 27 Juni 2021. [AFP]

Banyak pemenang Golden Boy yang justru gagal mencapai potensi terbaiknya di usia matang.

Suara.com - Tak semua pemain muda dengan label wonderkid atau bahkan yang menyabet gelar Golden Boy mampu bersinar ketika beranjak ke level senior. Beberapa dari mereka justru gagal menunjukkan potensinya di usia matang.

Para pesepak bola muda berbakat, banyak yang sudah mendapat promosi ke tim senior di usia muda karena kemampuannya yang dinilai di atas rata-rata pemain seusianya.

Namun, tak sedikit dari mereka yang kariernya justru tak berlangsung lama. Entah karena dibekap cedera parah atau terimbas masalah lainnya.

Pada 2021, penghargaan Golden Boy atau pemain muda terbaik di dunia di bawah usia 21 tahun, disabet oleh gelandang Barcelona, Pedro Gonzalez Lopez alias Pedri.

Baca Juga: Tawaran Frenkie de Jong Ditolak, Manchester United Naikan Nilai Transfer Rp1,08 Trilun ke Barcelona

Dalam penghargaan itu, Pedri sukses mengalahkan nominasi lainnya yakni wonderkid Borussia Dortmund dan timnas Inggris, Jude Bellingham.

Patut ditunggu bagaimana kiprah Pedri yang saat ini masih berusia 19 tahun dalam beberapa musim ke depan. Apakah bakal menjadi bintang sepak bola atau justru meredup dan menghilang dari peredaran.

Sebelum Pedri, terdapat banyak pemain yang sempat menyabet penghargaan bergengsi itu. Namun tak semuanya sukses mencapai potensi maksimalnya, berikut daftarnya.

1. Mario Balotelli

Mario Balotelli saat masih memperkuat Brescia. [ISABELLA BONOTTO / AFP]
Mario Balotelli saat masih memperkuat Brescia. [ISABELLA BONOTTO / AFP]

Namanya mulai bersinar bersama Inter Milan. Penampilan apiknya membawa Super Mario ke Manchester City yang kala itu dilatih oleh Roberto Mancini.

Baca Juga: Robert Lewandowski Kembali Paksa Bayern Munich Menjualnya

Namun, Balotelli yang dianggap punya bakat spesial gagal menjawab ekspektasi. Perilakunya yang buruk digadang-gadang jadi faktor utama dia tak bisa mencapai permainan terbaik.

Komentar