facebook

Kembali Terpilih Jadi Dirjen WHO, Begini Sambutan Tedros Adhanom Ghebreyesus

Bimo Aria Fundrika
Kembali Terpilih Jadi Dirjen WHO, Begini Sambutan Tedros Adhanom Ghebreyesus
Dirjen WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus. (Shutterstock)

Pemilihannya kembali disambut dengan tepuk tangan meriah dan keras dari para menteri dan lainnya di Majelis di Jenewa.

Suara.com - Tedros Adhanom Ghebreyesus terpilih kembali Selasa untuk masa jabatan lima tahun kedua sebagai kepala Organisasi Kesehatan Dunia, menyusul pemungutan suara rahasia.

Pemungutan suara dengan pemungutan suara rahasia, yang diumumkan oleh Ahmed Robleh Abdilleh dari Djibouti pada pertemuan tahunan besar, dipandang sebagai formalitas karena Tedros adalah satu-satunya kandidat yang mencalonkan diri.

Para menteri dan delegasi bergiliran berjabat tangan dan memeluk Tedros, mantan menteri kesehatan asal Ethiopia, yang telah memimpin badan PBB itu melalui masa bergejolak yang didominasi oleh pandemi COVID-19. Presiden harus menggunakan palu beberapa kali untuk menyela tepuk tangan. Demikian seperti dilansir dari UN News. 

Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus [Foto: Antara]
Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus [Foto: Antara]

Pemilihannya kembali disambut dengan tepuk tangan meriah dan keras dari para menteri dan lainnya di Majelis di Jenewa. Menurut laporan berita dia menerima 155 dari 160 suara yang diberikan, meskipun dia tidak memenangkan dukungan dari negara asalnya Ethiopia, karena pandangan yang berlawanan atas konflik Tigray.

Baca Juga: Hari Ini Kasus Cacar Monyet Naik Jadi 131, WHO: Masih Bisa Dikendalikan

Mandat baru kepala WHO secara resmi dimulai pada 16 Agustus. Seorang Direktur Jenderal dapat diangkat kembali satu kali, sesuai dengan aturan dan prosedur Majelis Kesehatan Dunia.

Dalam tweet setelah pemungutan suara, Tedros mengatakan bahwa dia “rendah hati dan merasa terhormat” dengan mosi percaya, menambahkan bahwa dia “sangat berterima kasih atas kepercayaan dan kepercayaan dari Negara-negara Anggota.”

“Saya berterima kasih kepada semua petugas kesehatan dan kolega WHO saya di seluruh dunia”, lanjutnya sambil mengatakan bahwa dia menantikan untuk “melanjutkan perjalanan kita bersama.”

Dalam sambutannya setelah pemungutan suara, dia mengatakan pemilihannya kembali adalah mosi percaya di seluruh WHO menambahkan: "ini untuk seluruh tim."

Dia mengakui tekanan dan serangan dari "banyak pihak" selama pandemi, mengatakan bahwa meskipun ada penghinaan dan serangan, dia dan organisasi selalu berpikiran terbuka dan tidak tersinggung.

Baca Juga: WHO Klaim Tidak Ada Bukti Virus Cacar Monyet Telah Bermutasi, Ini Penjelasannya

“Kita harus fokus pada promosi kesehatan… nomor dua, kita harus fokus pada perawatan kesehatan primer” dan ketiga, dia menyebutkan pentingnya kesiapsiagaan dan tanggap darurat, bergantung pada dua prioritas pertama.

Komentar