facebook

Hasil Riset: Tak Hanya Tingkatkan Penjualan, Influencer Juga Membantu Brand Membangun Koneksi dengan Konsumen,

Vania Rossa
Hasil Riset: Tak Hanya Tingkatkan Penjualan, Influencer Juga Membantu Brand Membangun Koneksi dengan Konsumen,
Ilustrasi influencer (Dok. Elements Envato)

Beberapa influencer justru pernah menjadi inspirasi dari kampanye-kampanye brand besar.

Suara.com - Saat ini, rasanya hampir seluruh pemilik brand senang melibatkan influencer untuk meningkatkan penjualan. Dan tak hanya itu, peran influencer juga diharapkan dapat membangun koneksi yang lebih personal antara brand dan konsumen.

Ya, dengan fokus pada upaya membangun brand, para pemilik brand harus selalu mencari cara untuk tetap menjadi top-of-mind di antara para calon konsumennya. Selain menggunakan jasa influencer, mereka juga menggunakan media sosial untuk membuat koneksi yang lebih personal dengan konsumen.

Riset Nielsen mengungkapkan bahwa pemasar global berencana untuk meningkatkan pengeluaran iklan pada media sosial hingga 53% mulai tahun depan, lebih besar dari saluran-saluran lain.

Dengan media sosial menjadi saluran menguntungkan bagi para pemasaran global, dengan 64% dari pemasar global yang disurvei oleh Nielsen Annual Marketing Report menyatakan bahwa media sosial adalah saluran berbayar yang paling efektif.

Baca Juga: Transaksi E-Commerce Naik Terus, UU Perlindungan Konsumen Harus Direvisi

Berdasarkan studi Nielsen Trust in Advertising 2021, 71% konsumen global mempercayai iklan, opini, maupun penempatan produk dari para influencers.

Menariknya, tidak semua promosi influencers dimulai dengan brand. Faktanya, beberapa influencers justru menjadi inspirasi dari kampanye-kampanye brand besar.

Sebagai contoh, video Barbara Kristoffersen yang memuat hoodie Gap dengan warna yang sudah lama tidak diproduksi oleh perusahaan sejak tahun 2000 justru memunculkan hastag #brownhoodie yang viral, dengan total engagement mencapai 188.35% dan membuat jaket tersebut dijual pada situs-situs barang bekas dengan harga mencapai $300.

Gap dengan cepat memanfaatkan pembicaraan organik ini untuk meningkatkan penjualan mereknya, bekerja sama dengan influencer tambahan, Gap membuat kampanye #gaphoodie yang menghasilkan lebih dari 6.5 juta penonton.

Gap juga membawa kembali warna coklat pada produk-produk dan mendapatkan sambutan meriah dari para konsumen yang dengan segera memborong hoodie tersebut.

Baca Juga: Duh! Imbas Sate Babi, Selebgram Seksi Thailand Ini Meninggal Dunia

Dan semua keterlibatan konsumen dalam kampanye #brownhoodie maupun #gaphoodie itu diterjemahkan ke dalam awareness, affinity dan recall oleh brand.

Komentar