Pengakuan Aulia, Sebelum Berhubungan Intim Dengan Edi, Nonton Video Porno

Chandra Iswinarno | Yosea Arga Pramudita
Pengakuan Aulia, Sebelum Berhubungan Intim Dengan Edi, Nonton Video Porno
Aulia Kesuma, otak di balik kasus pembakaran suami dan anak tiri. (Suara.com/Arga).

Seusai bersetubuh, Edi sempat keluar kamar untuk memberi pakan ikan peliharaan, menonton televisi, dan bermain ponsel genggam.

Suara.com - Sebelum melaksanakan niatnya untuk menghabisi nyawa sang suami Edi Chandra Purnama alias Pupung Sadili (54), Tersangka Aulia Kesuma sempat melayani sang suami bersetubuh pada Jumat (23/9/2019) malam.

Keduanya bersetubuh di rumahnya berada di kawasan Lebak Bulus, Jakarta Selatan. Menurut pengakuan Aulia, keinginan tersebut memang karena sang suami membujuknya untuk melakukan hubungan seksual.

"(Pembunuhan) hari Jumat malam. Jumat malam itupun setelah saya melakukan hubungan suami istri karena memang Pak Edi kan setiap seminggu tiga kali minta jatah," ungkap Aulia di Polda Metro Jaya, Selasa (3/9/2019).

Persetubuhan berlangsung kurang lebih 45 menit. Dalam kurun waktu itu, 30 menit terpangkas untuk menonton blue film atau video porno.

Seusai bersetubuh, Edi sempat keluar kamar untuk memberi pakan ikan peliharaan, menonton televisi, dan bermain ponsel genggam. Aulia gusar, sebab obat valders yang digerusnya ke dalam jus tomat belum bekerja.

Sementara, dua eksekutor bernama Kusmawanto Agus dan Muhammad Nur Sahid telah bersiap di luar kamar. Singkatnya, mereka siap mengeksekusi Edi saat sedang lelap.

Gerusan Valdres mulai bekerja, Edi lantas kembali ke kamar. Edi berujar pada Aulia, "kok mulutnya pahit ya? Kamu sih. Gara-gara kasih jus sama pare jadi pahit. Tolong ambilkan minum dong".

"Jadi jus itu jus tomat dan jeruk. Saya setiap hari beli jus kemasan stok banyak. Itu dikasih minum jus sebelum berhubungan," kata Aulia.

Edi kemudian terlelap. Dua eksekutor harus menunggu sekira tiga hingga empat jam sebelum mengeksekusi Edi malam itu.

Dalam kasus ini, Aulia dan anaknya, KV alias Kelvin sudah ditangkap dan ditetapkan sebagai tersangka. Dari pengembangan kasus ini, polisi juga telah menangkap dua dari empat pembunuhan bayaran yang disewa Aulia untuk menghabisi suami dan anak tirinya.

Mereka adalah Kusmawanto Agus dan Muhammad Nur Sahid yang ditangkap di Lampung pada Selasa (27/8/2019).

Belakangan, mulai terungkap motif pembunuhan yang digagas oleh Aulia. Selain terlilit utang, motif pembunuhan ditengarai lantaran Aulia hendak menguasai harta sang suami. Istri kedua Edi itu menjanjikan uang kepada para eksekutor sebesar Rp 500 juta agar bisa menghabisi nyawa suami dan anak tirinya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS