facebook
abcaustralia

Penyanyi Amerika Serikat R Kelly Akan Menerima Hukuman atas Kasus Perdagangan Seks

Siswanto | ABC
Penyanyi Amerika Serikat R Kelly Akan Menerima Hukuman atas Kasus Perdagangan Seks
Ilustrasi prostitusi. (Shutterstock)

Ketika juri memutuskan superstar R&B R Kelly bersalah atas semua tuduhan perdagangan seks, itu dilihat sebagai salah satu momentum dari gerakan #MeToo.

Suara.com - Ketika juri memutuskan superstar R&B R Kelly bersalah atas semua tuduhan perdagangan seks, itu dilihat sebagai salah satu momentum dari gerakan #MeToo.

Besok (30/06) di pengadilan New York, Amerika Serikat, Kelly akan mendengarkan hukuman yang akan dijatuhkan padanya.

Inilah yang perlu Anda ketahui seputar kasusnya.

Siapa R Kelly?

R Kelly (yang bernama lengkap Robert Sylvester Kelly) dianggap sebagai salah satu artis R&B paling berpengaruh di generasinya dan telah menjual lebih dari 70 juta rekaman di seluruh dunia.

Baca Juga: Maxwell: Perempuan di Balik Skandal Perdagangan Seks yang Guncang AS

Dia terkenal karena hit tahun 1996 I Believe I Can Fly, yang memenangkan tiga Grammy Awards dan menjadi soundtrack film Space Jam.

Namun sebelum itu, ia telah membangun reputasinya dalam musik R&B dengan lagu-lagu seperti Bump & Grind dan Sex Me.

Dia juga menulis dan menjadi produser banyak artis, termasuk Michael Jackson, Whitney Houston dan Aaliyah.

Dia dihukum karena apa?

Pada September 2021, Kelly dinyatakan bersalah atas semua tuduhan dalam persidangan perdagangan seks di New York.

Kelly menghadapi serangkaian tuduhan — dengan yang paling dasar yaitu menjalankan perusahaan yang melanggar hukum — dan delapan tuduhan melanggar Undang-Undang Mann, yang ilegal untuk membawa orang melintasi batas negara bagian untuk tujuan prostitusi.

Baca Juga: Gadis Korban Perdagangan Seks di Bukittinggi Ngaku Dijual Rp 1,2 Juta Sekali Kencan

Jaksa mengatakan Kelly memanfaatkan ketenaran dan karismanya untuk merekrut korban, termasuk beberapa yang ia bawa dari kerumunan di konsernya, dengan bantuan orang-orang dalam rombongannya.

Pada saat itu, penjabat pengacara AS, Jacquelyn Kasulis, mengatakan vonis bersalah akan "selamanya membuat R Kelly dikenal sebagai predator, yang menggunakan ketenaran dan kekayaannya untuk memangsa kaum muda, yang rentan dan tidak bisa bersuara, demi kepuasan seksualnya sendiri".

"[Kelly adalah] pemangsa yang menggunakan lingkaran dalamnya untuk menjerat gadis-gadis di bawah umur, pria dan perempuan muda selama beberapa dekade dalam jaringan pelecehan dan eksploitasi seks yang kotor."

Beberapa penuduh bersaksi secara rinci selama persidangan, menuduh bahwa Kelly membuat mereka melakukan tindakan jahat dan sadis ketika mereka masih di bawah umur.

Saksi mata mengatakan beberapa korban yang berharap Kelly bisa membantu mereka meniti karir, akhirnya hanya mendapati Kelly menuntut kepatuhan yang ketat dan tak segan-segan akan menghukum mereka jika mereka gagal.

Korban yang diduga termasuk korban adalah mendiang penyanyi Aaliyah, yang dinikahi secara singkat dan tidak sah oleh Kelly pada tahun 1994 ketika dia berusia 15 tahun. Kelly berusia 27 tahun saat itu.

Aaliyah bekerja dengan Kelly, yang menulis dan menjadi produser album debutnya tahun 1994, Age Ain't Nothing But A Number. Dia meninggal dalam kecelakaan pesawat pada tahun 2001 dalam usia 22 tahun.

Apa yang terjadi sekarang?

Hukuman Kelly telah diputuskan. Dia harus menjalani hukuman minimal 10 tahun penjara.

Pengacaranya berpendapat bahwa Kelly, yang telah dipenjara sejak 2019, hanya pantas mendapatkan hukuman maksimal sekitar 17 tahun penjara di bawah pedoman hukuman federal.

Tetapi jaksa berpendapat Kelly harus menghabiskan lebih dari 25 tahun penjara, dengan mengatakan pria berusia 55 tahun itu tetap menjadi "bahaya serius" bagi publik, dan mengatakan dia layak ditahan di balik jeruji sampai memasuki usia 70-an.

"Kejahatan terdakwa selama beberapa dekade tampaknya telah didorong oleh narsisme dan keyakinan bahwa bakat musiknya membebaskannya dari segala kebutuhan untuk menyesuaikan perilakunya — tidak peduli seberapa predator, berbahaya, memalukan, atau kasar kepada orang. lain — dengan batasan hukum," tulis jaksa dalam tuntutannya di pengadilan.

Kelly telah berulang kali membantah tuduhan pelecehan seksual.

Apa yang akan terjadi selanjutnya?

Meskipun Kelly akan segera dihukum, cerita ini masih jauh dari selesai.

Kelly juga menghadapi tuntutan federal di Chicago atas pornografi anak, dan tuntutan lain di negara bagian di Illinois dan Minnesota.

Bersama dengannya, terdakwa dalam kasus Illinois itu adalah dua mantan karyawannya.

Meskipun mereka menyangkal tuduhan itu, jaksa dalam persidangan September 2021 mengatakan Kelly "menggunakan lingkaran dalamnya sebagai sarana untuk tujuan kriminal."

Seorang pengacara beberapa penuntut Kelly, Gloria Allred, juga telah terlibat dalam kasus terhadap Harvey Weinstein dan Jeffrey Epstein.

Tetapi setelah vonis bersalahnya, dia berkata: "Kelly adalah yang terburuk."

"R Kelly mengira dia bisa lolos dari semua ini, tapi kenyataannya ia tidak bisa," katanya.

"Terlepas dari kenyataan bahwa dia pikir dia bisa mengendalikan semua ini, dia salah."

Artikel ini diproduksi oleh Hellena Souisa dari ABC News.

Komentar