WHO Kecam Kegagalan Kolektif Saat Campak Tewaskan 140.000 Orang

WHO Kecam Kegagalan Kolektif Saat Campak Tewaskan 140.000 Orang

LONDON - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan campak menginfeksi hampir 10 juta orang pada 2018 dan menewaskan 140.000 jiwa yang sebagian besar anak-anak. Situasi ini terjadi saat wabah penyakit itu muncul di semua wilayah dunia.

Data terbaru itu disebut sebagai "satu kemarahan". WHO menyatakan sebagian besar korban tewas akibat campak tahun lalu adalah anak-anak usia di bawah lima tahun yang tidak mendapat vaksinasi.

"Fakta bahwa ada anak yang meninggal dunia akibat penyakit yang dapat dicegah dengan vaksin seperti campak adalah kemarahan terang-terangan dan kegagalan kolektif untuk melindungi anak paling rentan di dunia," ungkap Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreysus, dilansir Reuters. 

Terkini

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS