Penyebab Kekalahan Anthony Ginting dari Kento Momota Versi Rudy Hartono

Rully Fauzi | Arief Apriadi
Penyebab Kekalahan Anthony Ginting dari Kento Momota Versi Rudy Hartono
Pebulutangkis tunggal putra Indonesia, Anthony Sinisuka Ginting, kalah dari wakil Jepang, Kento Momota, dalam babak semifinal Piala Sudirman 2019, Sabtu (25/5/2019). [Humas PBSI]

Anthony Sinisuka Ginting tak berdaya di tangan tunggal peringkat satu dunia asal Jepang tersebut.

Suara.com - Penampilan Anthony Sinisuka Ginting saat kalah dari wakil Jepang, Kento Momota di laga semifinal Piala Sudirman 2019 menuai sorotan tajam dari legenda bulutangkis Tanah Air, Rudy Hartono.

Anthony yang menjadi pilihan utama sektor tunggal gagal menunaikan tugas meraih poin. Pebulutangkis kelahiran Cimahi, Jawa Barat itu kalah dua game langsung dari Momota dengan skor 17-21, 19-21 dalam tempo 66 menit.

Rudy yang merupakan salah satu tunggal putra Indonesia paling berbakat di zamannya, menyebut Anthony kekurangan inisiatif mengubah pola permainan dalam laga yang berlangsung di Guangxi Sports Center, Nanning, China, Sabtu (25/5/2019) tersebut.

Saat tengah tertinggal atau permainannya didikte oleh Kento Momota, tunggal putra peringkat tujuh dunia itu dinilai Rudy tak mampu keluar dari tekanan, hingga akhirnya tak berkutik dan kalah.

"Kalau menurut saya, permainan dia (Anthony) monoton. Dia tak bisa membuktikan dirinya itu bisa. Bisa dikatakan dia sudah kalah duluan sama lawan," ujar Rudy Hartono menyayangkan, saat dihubungi Suara.com, Minggu (26/5/2019).

"itu terlihat dari cara dia bermain. Dia istilahnya tak bisa mengambil kesempatan untuk meraih kemenangan," sambung sang legenda.

Anthony memang beberapa kali mampu unggul dan menyulitkan Kento Momota. Kecepatan pebulutangkis berusia 23 tahun itu bahkan kerap membuat Momota, yang notabene merupakan tunggal putra terbaik di dunia, kalang kabut untuk mengembalikan shuttlecock.

Namun, inkonsistensi lagi-lagi jadi hambatan untuk Anthony. Saat tengah memimpin 10-7 di game kedua, Anthony seakan kehilangan kendali permainan hingga tersusul dan akhirnya kalah 19-21.

"Anthony itu dalam hal ini kurang berinisiatif. Sudah jelas kalau dia harus bisa ubah pola main. Momota itu strateginya luar biasa, dia itu selalu main dengan strategi. Jadi dia tak semata-mata hanya main asal-asalan," papar Rudy.

"Nah, kalau Anthony ini meladeni tapi tak tahu batasan di mana dia harus menyelesaikan. Dia bermain cepat, dia punya kemampuan di situ. Tapi kecepatannya diredam terus, sehingga akhirnya percuma. Dia lari kanan dan kiri, tapi lari-lari saja," jelasnya.

Rudy lantas berharap Anthony bisa belajar banyak dari kekalahan tersebut. Jika mampu tampil konsisten dan lebih berinisiatif mengubah pola main ke depannya, legenda bulutangkis peraih delapan gelar All England itu yakin Anthony bisa mendapat hasil yang lebih baik saat menghadapi Kento Momota.

"Kalau dilihat cara mainnya, Anthony seperti ada kesempatan (untuk menang--Red). Dia lebih cepat, tapi dia tak punya (kualitas) finishing. Penyelesaiannya tidak ada," pungkas Rudy.

Kekalahan Anthony di partai ketiga semifinal Piala Sudirman 2019 tak hanya membuat Indonesia pada akhirnya harus pulang lebih awal dari Nanning, China. 

Namun, head-to-head Anthony menghadapi Momota pun kian melebar dengan nama pertama kini sudah menderita delapan kekalahan dari 11 pertemuan terakhir.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS