Inkonsistensi Sektor Tunggal Jadi Sorotan Susy Susanti

Rully Fauzi | Arief Apriadi
Inkonsistensi Sektor Tunggal Jadi Sorotan Susy Susanti
Pebulutangkis tunggal putra Indonesia, Anthony Sinisuka Ginting, kalah dari wakil Jepang, Kento Momota, dalam babak semifinal Piala Sudirman 2019, Sabtu (25/5/2019). [Humas PBSI]

Susy Susanti menyoroti inkonsistensi sektor tunggal Indonesia di Piala Sudirman 2019.

Suara.com - Tim Indonesia kembali gagal membawa pulang trofi Piala Sudirman ke Tanah Air. Pada edisi 2019, skuat Merah-Putih harus rela terhenti di semifinal usai kalah dari Tim Jepang dengan skor 1-3 di Guangxi Sports Center, Nanning, China, Sabtu (25/5/2019).

Dari empat laga yang dijalani Tim Indonesia sejak penyisihan grup hingga babak semifinal, sektor ganda praktis benar-benar menjadi tulang punggung skuat Merah-Putih untuk meraih poin.

Sektor ganda putra bahkan tak sekalipun kalah dari empat laga yang dijalani. Sementara, sektor ganda putri mengambil tiga kemenangan, disusul ganda campuran yang berhasil mengamankan dua poin dari empat pertandingan terakhir.

Menurut Susy Susanti selaku Manajer Tim Indonesia, sektor tunggal masih menjadi sumber kelemahan Indonesia. Baik tunggal putra dan putri dinilai masih tampil inkonsisten.

Di partai semifinal, Anthony Sinisuka Ginting tampil cukup baik kala menghadapi Kento Momota. Namun, dengan banyaknya kesalahan sendiri yang dibuat, membuat tunggal putra peringkat tujuh dunia itu kandas.

"Konsistensinya yang harus ditingkatkan lagi. Secara peringkat kan mereka sudah ada di sana, cuma konsistesi waktu main itu. Bisa main bagus, tahu-tahu nggak bisa stabil. Baik Anthony maupun Jonatan (Christie)," keluh Susy Susanti dalam rilis yang diterima Suara.com, Minggu (26/5/2019).

Selain menyoroti penampilan Anthony dan Jonatan, Susy juga sangat menyayangkan performa Gregoria Mariska Tunjung. Tunggal putri peringkat 15 dunia itu dinilai punya teknik yang mumpuni, namun tak memiliki ketahanan yang sebanding.

Sebagaimana diketahui, Gregoria yang jadi tumpuan tunggal putri di semifinal, tak berkutik kala menghadapi Akane Yamaguchi. Pebulutangkis jebolan klub PB Mutiara Cardinal itu kandas dua game langsung, 13-21, 13-21.

"Gregoria itu butuh kerja keras, butuh penangangan lebih. Dia pukulannya bagus, tapi nggak bisa tahan lama sampai akhir. Tunggal putri memang ketinggalan banyak dibanding sektor lain," tutur Susy.

Kekalahan dari Jepang di semifinal membuat Indonesia sudah puasa gelar Piala Sudirman selama 30 tahun!

Kali terakhir skuat Merah-Putih berhasil merengkuh trofi turnamen beregu campuran paling prestisius itu adalah pada 1989 silam, yang merupakan edisi perdana.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS