Lukisan Prasejarah Ditemukan di Gua Papua

Laban Laisila
Lukisan Prasejarah Ditemukan di Gua Papua
Ilustrasi lukisan prasejarah di gua. [Shutterstock]

Arti simbol lukisan di gua Papua belum berhasil dipecahkan.

Suara.com - Peneliti senior dari Pusat Arkeologi Nasional, Profesor Truman Simanjuntak, mengungkapkan telah banyak ditemukan lukisan yang diduga diciptakan pada pada zaman prasejarah di dinding gua di Papua.

Penemuan lukisan-lukisan prasejarah di dinding atau tebing sejumlah gua di Papua, termasuk Papua Barat dinilai sangat spektakuler.

" Lukisan gua itu tersebar luas di Papua dan yang paling banyak serta paling mengagumkan. Punya banyak nilai walau pun belum diteliti secara mendalam di sebelah selatan kepala burung Pulau Papua," kata Truman Simanjuntak saat berkunjung ke Jayapura, Minggu (22/6/2014).

Di wilayah selatan kepala burung Pulau Papua terdapat banyak lukisan gua yang bisa ditemukan di sepanjang Teluk Berau dan Teluk Arguni Kabupaten Fakfak dan Kaimana, Papua Barat.

"Di situ ditemukan beberapa gambar yang kisahnya impresif yah, cantik-cantik, bagus. Nah itu belum betul-betul terjamah penelitian padahal luas sebarannya dan banyak sekali motif-motif simbolik disamping motif-motif yang figuratif, artinya motif-motif yang bisa kita lihat ada di alam," jelasnya lagi,

Di dalam lukisan gua, kata Prof Trumanm ada simbol-simbol yang merupakan kekeyaan alam pikir dari masyarakat Papua saat itu. Tetapi hingga sekarang maksud dari simbol-simbol itu belum diketahui secara pasti.

"Harus ada penelitian lebih dalam tentang hal itu, perlunya analisis-analisis, perbandingan dengan motif-motif lain di bagian dunia sehingga kita, barangkali bisa menjelaska," katanya.

Ketika ditanya apakah sudah ada penemuan tentang manusia purba atau semacamnya, Prof Truman mengatakan bahwa Pulau Papua merupakan bagian dari sejarah dunia, bagian dari aktivitas manusia ketiga yang berupaya mencari lahan yang baru.

Hal itu terlihat dari beberapa kali migrasi manusia terbesar tersebut ke Papua yang selalu dilewati. Periodenya paling tidak dimulai dari manusia modern awal yaitu manusia homo sapiens yang tertua, yang bisa didapatkan buktinya di Australia, yang diduga sudah 60 ribuan tahun.

"Mestinya di Papua dan nusantara kita lainnya itu yah paling tidak pada umur itu sudah dihuni manusia. Paling tidak tua sedikitlah," katas Truman tak yakin.

Prof Truman menegaskan hingga kini belum ada laporan yang menjelaskan jika ada penemuan manusia purba di Papua. Karena penelitiannya masih terbatas.

Tetapi pada zaman kolonial Papua sudah menjadi salah satu objek penelitian dari sejumlah peneliti seperti Rouder, Galis, dan Kamakator. Mereka meneliti tentang lukisan-lukisan di gua.

"Mulai dari 1930-an sudah ada orang-orang asing yang tertarik meneliti lukisan gua, seperti peneliti Rouder, Galis, dan Kamakator," katanya. (Antara)

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS