Peneliti Sebut Peretas Rusia Siapkan Senjata Baru Melawan AS

Dythia Novianty
Peneliti Sebut Peretas Rusia Siapkan Senjata Baru Melawan AS
Ilustrasi hacker. (Shutterstock)

Sebuah penelitian mengungkap peretas Rusia tengah menyiapkan kampanye senjata baru melawan AS.

Suara.com - Sebuah kelompok bernama Fancy Bear, yang kampanye hackingnya dipersalahkan karena mencampuri kontes pemilihan 2016 AS, sedang berusaha mengumpulkan email elit politik Amerika dalam mempersiapkan serangan baru. Hal ini diungkap periset keamanan di Trend Micro.

"Mereka masih sangat aktif, setidaknya dalam persiapan, untuk mempengaruhi opini publik lagi. Mereka mencari informasi yang mungkin mereka bocorkan nanti," kata Feike Hacquebord.

Senator Sergeant di kantor Senjata, yang bertanggung jawab atas keamanan majelis tinggi, menolak memberikan komentar. Hacquebord mengatakan bahwa dia mendasarkan laporannya pada penemuan dari situs web yang mencurigakan yang berpakaian seperti sistem email internal Senat.

Dia kemudian menelusuri silang sidik jari digital yang terkait dengan situs-situs tersebut dengan yang digunakan hampir secara eksklusif oleh Fancy Bear, perusahaannya berbasis di Tokyo bernama Pawn Storm.

Trend Micro sebelumnya menarik perhatian internasional saat menggunakan teknik untuk menemukan situs pengusir yang tampaknya dibuat untuk memanen email dari kampanye presiden Prancis Emmanuel Macron pada bulan April lalu. Penemuan ini diikuti dua bulan kemudian oleh publikasi email pribadi yang masih belum dapat dijelaskan dari beberapa staf Macron di hari-hari terakhir perlombaan.

Hacquebord mengatakan situs "nakal" Senat, didirikan pada bulan Juni dan September 2017, cocok dengan rekan-rekan Prancis mereka.

"Begitulah cara mereka menyerang kampanye Macron di Prancis," katanya.

Atribusi sangat rumit di dunia cybersecurity, di mana peretas secara rutin meretas dan menggunakan umpan untuk menipu lawan mereka. Tapi Tend Micro, yang telah mengikuti Fancy Bear selama bertahun-tahun, mengatakan tidak ada keraguan.

"Kami yakin 100 persen itu bisa dikaitkan dengan kelompok Pawn Storm," kata Rik Ferguson, salah satu rekan Hacquebord.

Seperti banyak perusahaan keamanan dunia maya, Trend Micro menolak berspekulasi tentang siapa yang berada di belakang kelompok tersebut, yang mengacu pada Storm Pawn hanya memiliki kepentingan yang berhubungan dengan Rusia.

Namun komunitas intelijen AS menuduh bahwa dinas intelijen militer Moskow menjadi dalang peretasan tersebut dan investigasi Associated Press selama sebulan, ke dalam database target yang dipasok oleh perusahaan keamanan dunia maya, Secureworks, telah menentukan bahwa kelompok tersebut saling terkait dengan tujuan ke Kremlin. [Metro]

loading...
loading...
Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS