Facebook Kembali Minta Maaf Karena Sensor Foto Patung Telanjang

Liberty Jemadu
Facebook Kembali Minta Maaf Karena Sensor Foto Patung Telanjang
Ilustrasi sensor di media internet. (Shutterstock).

Pihak museum menerima pesan aneh dari Facebook ketika pertama kali berusaha mengunggah dua foto patung telanjang itu.

Suara.com - Facebook pada Selasa (5/2/2019) meminta maaf setelah memicu kontroversi karena menolak materi iklan sebuah museum terkemuka di Jenewa, Swiss yang berisi foto patung telanjang.

"Iklan itu tak sengaja ditolak dan kini sudah ditayangkan di Facebook. Kami minta maaf atas kesalahan ini," kata Facebook seperti diwartakan oleh kantor berita The Associated Press.

Sebelumnya pada Senin (4/2/2019), Musee d'Art et d'Histoire Jenewa mengeluh di Twitter setelah foto dua buah patung telanjang yang akan menjadi materi iklan promosi pameran ditolak oleh Facebook.

Juru bicara museum, Sylvie Treglia-Detraz mengatakan pihaknya menerima pesan aneh dari Facebook ketika pertama kali berusaha mengunggah dua foto patung itu.

"Kami tak mengizinkan iklan yang menayangkan ketelanjangan, meski tak berkaitan dengan hubungan seksual. Aturan ini termasuk larang atas ketelanjangan untuk tujuan seni dan pendidikan," jelas Treglia-Detraz.

Tetapi kini setelah Facebook meminta maaf, museum itu siap mengunggah lebih banyak lagi konten untuk pameran yang akan digelar mulai Jumat 8 Februari itu.

Adapun pameran bertajuk Caesar and the Rhone itu akan digelar selama 3,5 bulan. Pameran itu digelar untuk melihat kembali sejarah invasi Romawi Kuno dibawah kepimpinan Julius Caesar ke wilayah Sungari Rhone yang mengalir dari melintasi Jenewa, Prancis, hingga ke Laut Tengah.

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS