Ilmuwan Usulkan Bank Sperma di Ruang Angkasa

Dythia Novianty
Ilmuwan Usulkan Bank Sperma di Ruang Angkasa
Ilustrasi ruang angkasa. [Shutterstock]

Suatu hari nanti, bank sperma akan hadir di ruang angkasa.

Suara.com - Suatu hari nanti, bank sperma akan hadir di ruang angkasa. Para ilmuwan menyarankan, sampel beku yang terpapar pada kondisi gayaberat mikro dan sampel yang disimpan di tanah tampaknya mempertahankan karakteristik yang serupa.

"Sebuah penelitian pendahuluan menemukan bahwa sperma beku dapat diangkut ke luar angkasa dan membuka kemungkinan menciptakan bank sperma manusia di luar Bumi," kata para peneliti dilansir dari Metro.

Namun, pekerjaan lebih lanjut diperlukan untuk sepenuhnya memahami efek kondisi ruang. Penelitian ini telah dipresentasikan pada pertemuan tahunan Perhimpunan Reproduksi dan Embriologi Manusia Eropa di Wina, Austria.

Para peneliti mengatakan, sedikit yang diketahui tentang efek dari berbagai tingkat gravitasi pada sperma.

"Beberapa penelitian menunjukkan penurunan yang signifikan dalam pergerakan sampel sperma segar manusia. Tetapi tidak ada yang dilaporkan tentang efek yang mungkin dari perbedaan gravitasi pada gamet manusia yang dibekukan, di mana keadaan mereka dapat diangkut dari Bumi ke luar angkasa,” ujar Dr Montserrat Boada, dari Dexeus Women's Health di Barcelona.

Para peneliti menggunakan sperma dari 10 donor sehat, memaparkan beberapa sampel ke gayaberat mikro menggunakan kecil pesawat aerobatic. Sampel kemudian dianalisis untuk konsentrasi, motilitas dan fragmentasi DNA, tes yang semuanya dilakukan untuk memeriksa kesuburan.

Sperma laki-laki. [Pixabay]
Ilustrasi sperma. [Pixabay]

Menurut penelitian, tidak ada perbedaan signifikan yang ditemukan antara sampel yang disimpan di tanah dan yang terpapar dengan gayaberat mikro.

"Kurangnya perbedaan yang diamati dalam karakteristik sperma antara sampel beku yang terpapar dengan gayaberat mikro dan yang dipelihara dalam kondisi tanah membuka kemungkinan pengangkutan gamet jantan dengan aman ke ruang angkasa dan mempertimbangkan kemungkinan menciptakan bank sperma manusia di luar Bumi," kata para peneliti tersebut.

Namun mereka menambahkan bahwa ini adalah studi pendahuluan dan mereka perlu memvalidasi temuan mereka dengan lebih banyak sampel dan mengekspos sperma ke kondisi seperti ruang untuk jangka waktu yang lebih lama.

"Pilihan terbaik kami adalah melakukan percobaan menggunakan spaceflight nyata tetapi aksesnya sangat terbatas," kata Dr Boada.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS