Pandi Optimistis Domain .id Jadi Nomor Satu di Asia Tenggara

Liberty Jemadu
Pandi Optimistis Domain .id Jadi Nomor Satu di Asia Tenggara
Ketua Pengelola Nama Domain Internet Indonesia (Pandi) Yudho Giri Sucahyo, dalam temu media di Jakarta, Jumat (31/1/2019). [Antara/Arindra Meodia]

Indonesia hanya kalah dari Vietnam di Asia Tenggara dalam hal nama domain.

Suara.com - Pengelola Nama Domain Internet Indonesia (Pandi) pada tahun ini optimistis penggunaan nama domain lokal .id akan menjadi yang tertinggi di antara negara-negara lain di Asia Tenggara.

"Tahun lalu sudah melampaui Malaysia. Jadi, satu-satunya negara di Asia Tenggara yang lebih banyak nama domainnya di banding kita adalah Vietnam. Tahun ini target di atas Vietnam, apalagi jumlah penduduk kita lebih tinggi," ujar ketua Pandi, Yudho Giri Sucahyo di Jakarta, Jumat (31/1/2020).

Yudho menjelaskan jumlah nama domain yang terdaftar di Pandi pada 2019 sebanyak 352.905 atau naik 25 persen dari tahun 2018 yang tercatat sebanyak 281.467.

Angka tersebut membuat Indonesia berada di posisi kedua setelah Vietnam yang memiliki jumlah domain 494.758 dengan peningkatan 7,5 persen dibanding tahun sebelumnya.

Baca Juga: Pandi Gencarkan Pemasaran Domain .id Luar Negeri

Sementara, Malaysia berada di peringkat ketiga dengan jumlah domain 322.992. Selanjutnya, Singapura dan Thailand berada di posisi keempat dan kelima dengan jumlah domain masing-masing 182.115 dan 71.996.

Tahun ini, Pandi menargetkan penggunaan nama domain .id dapat mencapai 472.569 dengan pertumbuhan 35 persen dari tahun sebelumnya.

Sebelumnya Pandi mengatakan akan menggencarkan promosi domain .id di luar negeri. Pandi kini mempunyai situs domain.id yang merupakan marketplace berbahasa Inggris untuk berjualan nama domain .id.

"Kedua, cara lain yang sangat teknis bahwa kita harus mencari siasat bagaimana bekerja sama dengan mitra di luar negeri," kata Heru.

Selain itu, tahun ini Pandi juga akan melakukan sejumlah kerja sama lanjutan dan baru yang akan dimulai terhadap perusahaan, lembaga/instansi, organisasi dan lainnya.

Baca Juga: Popularitas Domain .id Melejit, Kalahkan co.id yang Lebih Dulu Meluncur

Pandi misalnya bermitra dengan pengelola nama domain Australia (auDA) dan Portugis (DNS.PT) untuk membentuk tim gabungan dalam proyek pengembangan pengelolaan domain .tl (nama domain Timor Leste).

Kerja sama lainnya adalah mendukung kegiatan yang berfokus pada cyber security melalui pendekatan multi-disiplin dalam acara yang diselenggarakan oleh VU University Belanda dan Universitas Indonesia.

Dalam rangka meningkatkan sistem dan keamanan, Pandi menempatkan server registri di data center yang lebih baik untuk mendukung terciptanya sistem dapat berjalan tanpa adanya gangguan sistem, sehingga membuat registran (pengguna) merasa aman.

Untuk dapat bersaing secara sistem dan teknologi, mulai 2020 Pandi sudah menggunakan sistem registri mandiri di mana semua sistem yang dijalankan adalah asli buatan lndonesia.

Pada 2020, Pandi juga berencana meluncurkan PANDI Institute yang merupakan layanan edukasi kepada masyarakat yang dalam pelaksanaannya merupakan hasil kerjasama dengan mitra industri bersama pemerintah. Nantinya, PANDI Institute akan mempunyai layanan bagi masyarakat siber dunia, yang berskala global. [Antara]

  • Lihat Semua

Komentar