alexametrics

Sebut Call of Duty Buruk, Gamer Top Putuskan Berhenti dari Permainan

Dythia Novianty
Sebut Call of Duty Buruk, Gamer Top Putuskan Berhenti dari Permainan
Logo Call of Duty. (YouTube/ Call of Duty)

Gamer asal Inggris Vikkstar memutuskan berhenti bermain Call of Duty.

Suara.com - Gamer asal Inggris Vikkstar, dengan tujuh juta subscirber di YouTube, mengatakan battle royale shooter Warzone berada dalam "kondisi terburuk yang pernah ada".

"Itu perlu diperbaiki atau itu akan mengakibatkan kematian dalam permainan. Sangat menyakitkan untuk dimainkan," kata Vikkstar dalam video yang diposting di salurannya akhir pekan lalu, dilansir laman The Sun, Rabu (3/2/2021).

Warzone diluncurkan pada Maret 2020 dan menawarkan lebih dari 80 juta unduhan di seluruh dunia.

Activision, yang menerbitkan Call of Duty (CoD), sebelumnya menyatakan memiliki kebijakan tanpa toleransi bagi para pelaku aksi kecurangan.

Baca Juga: Ada Demo Bersenjata Jelang Pelantikan Joe Biden, Netizen: Real Call of Duty

Call of Duty: Warzone. [Call of Duty]
Call of Duty: Warzone. [Call of Duty]

Namun, pengguna melaporkan di media sosial bahwa peretas yang merusak game merajalela.

Peretasan populer termasuk "aimbots", yang menggunakan perangkat lunak khusus untuk mengarahkan senjata Anda, serta "peretasan dinding", yang memungkinkan pemain untuk mengakses bagian peta yang seharusnya diblokir.

“Activision sebenarnya tidak membahas berapa banyak peretas yang ada di dalam game. Game ini dalam kondisi terburuk yang pernah ada. Dalam kondisi yang sangat buruk. Ini menyedihkan bagi saya,” Vikkstar, nama asli Vikram Singh Barn, melanjutkan.

Vikkstar adalah salah satu pemilik tim esports CoD profesional Inggris London Royal Ravens, dan merupakan anggota dari grup YouTube yang sangat populer, Sidemen.

Dia sebelumnya telah menyelenggarakan turnamen Warzone dengan hadiah sebesar 200.000 dolar AS.

Baca Juga: Bocoran Terbaru, Mode Rank Siap Hadir ke Call Of Duty Cold War?

Pemain berusia 25 tahun itu mengatakan akan membutuhkan banyak hal untuk membawanya kembali ke permainan. Dia mendesak Activision untuk merilis pembaruan untuk membatalkan penipu.

Komentar