facebook

Teknologi Digital Permudah Akses Pembiayaan UMKM

Liberty Jemadu
Teknologi Digital Permudah Akses Pembiayaan UMKM
Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Mikro (UKM), Teten Masduki pada saat acara KustomFest 2021 (ANTARA/Chairul Rohman)

Adopsi teknologi dan inovasi digital terbukti mampu memperkuat UMKM bertahan dan produktif selama pandemi COVID-19.

Suara.com - Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki menyatakan teknologi digital mempermudah akses pembiayaan usaha mikro kecil dan menengah (UMKM).

“Melalui credit scoring dan manajemen risikonya, penyaluran pinjaman melalui teknologi keuangan (fintech) saat ini telah mencapai Rp362 triliun kepada lebih dari 13,5 juta penerima,” ujar dia dalam acara Saprahan Khatulistiwa 2022secara virtual yang diikuti dari Jakarta, Senin (4/7/2022).

Lebih lanjut, ia menegaskan bahwa adopsi teknologi dan inovasi digital terbukti mampu memperkuat UMKM bertahan dan produktif selama pandemi COVID-19.

Saat ini, sudah ada 19 juta UMKM masuk ke ekosistem digital atau kurang 11 juta untuk mencapai target 30 juta UMKM on-boarding di tahun 2024.

Baca Juga: Menkop UMKM Teten Masduki Minta Gedung Tua yang Layak Pakai Bisa Disulap Jadi Rumah UMKM

Pihaknya menargetkan pula sejuta UMKM on-boarding ke dalam e-katalog di tahun 2022 sebagai bentuk dukungan terhadap kebijakan afirmasi alokasi 40 persen belanja barang pemerintah untuk produk UMKM.

“Ekonomi digital Indonesia pada tahun 2020-2030 diperkirakan akan mencapai Rp5.400 triliun dan menjadi yang terbesar di kawasan Asia Tenggara. Saya meminta kemitraan dan sinergi lintas pemangku kepentingan harus diperkuat mulai dari hulu, yaitu penyiapan kapasitas UMKM dan kualitas produk melalui pendampingan dan perizinan, hingga hilir yaitu perluasan pasar UMKM,” ungkap Menkop.

Dalam kesempatan tersebut, Teten mengapresiasi Pemerintah Provinsi Kalimantan Barat (Kalbar) dan Bank Indonesia (BI) yang telah menginisiasi acara Saprahan Khatulistiwa 2022 yang diharapkan mempercepat pemulihan ekonomi provinsi tersebut khususnya bagi UMKM, pariwisata, dan industri keuangan.

Menurut Deputi Gubernur Bank Indonesia Juda Agung, ada tiga hal yang perlu dijadikan perhatian guna memaksimalkan potensi sektor pariwisata dan UMKM terhadap perekonomian.

Pertama ialah urgensi afirmasi keberpihakan terhadap produk dalam negeri, termasuk UMKM serta wisata dalam negeri yang perlu dimaksimalkan.

Baca Juga: Kredit Perbankan untuk UMKM Capai 50%, Indonesia Berapa?

"Penyediaan dan penggunaan e-katalog UMKM dalam mendukung proses pengadaan harus kita tingkatkan. Tentu saja kualitas dan kuantitas yang diperlukan harus menjadi perhatian kita bersama, secara sinergi harus kita lakukan," ucap Juda.

Komentar