alexametrics

Staf Khusus Presiden Menyatakan Siap Bantu Kementan Dukung Seluruh Program

Fabiola Febrinastri
Staf Khusus Presiden Menyatakan Siap Bantu Kementan Dukung Seluruh Program
Staf Khusus Presiden Bidang inovasi, Enterpreneurship dan Milenial, Billy Mambrasar bertemu Mentan, Syahrul Yasin Limpo. (Dok : Kementan)

Generasi milenial harus kembali lagi kepada sektor pertanian.

Suara.com - Staf Khusus Presiden Bidang inovasi, Enterpreneurship dan Milenial, Billy Mambrasar, menyatakan siap mendukung seluruh program yang diusung oleh Kementerian Pertanian (Kementan), khususnya yang bertujuan untuk meningkatkan sumber daya manusia (SDM), terutama generasi milenial di sektor pertanian

“Saya siap mendukung seluruh program yang diusung oleh Kementerian Pertanian, khususnya untuk meningkatkan sumber daya manusia terutama generasi milenial di sektor pertanian, " ujarnya, saat melakukan pertemuan dengan Menteri Pertanian (Mentan), Syahrul Yasin Limpo, di Kantor Pusat Kementan, Jakarta, Selasa (13/10/2020).

Staf Khusus Presiden Bidang inovasi, Enterpreneurship dan Milenial, Billy Mambrasar. (Dok : Kementan)
Staf Khusus Presiden Bidang inovasi, Enterpreneurship dan Milenial, Billy Mambrasar. (Dok : Kementan)

Pada kesempatan itu, Billy juga menyampaikan apresiasi atas kinerja positif dari Kementan di bawah kepemimpinan Syahrul.  Billy menilai, Kementan telah berhasil meningkatkan nilai ekspor sektor pertanian, sehingga membuktikan bahwa sektor pertanian merupakan sektor yang paling kuat di masa pandemi Covid-19.

Pada periode Januari - Agustus 2020, ekspor sektor pertanian Indonesia meningkat 8,82 persen, yakni mencapai Rp 258 triliun.

Baca Juga: Kementan Telah Salurkan Pupuk Subsidi Hingga 6,4 Juta Ton

Billy menyebut, Mentan memiliki program yang sangat krusial untuk meningkatkan ketahanan pangan nasional, yaitu melalui Program Food Estate, yang kini tengah giat dilakukan di Provinsi Kalimantan Tengah. Selaku generasi milenial, Billy menyatakan turut serta ingin berupaya dan berkontribusi mencapai output pertanian yang optimal melalui peningkatan penggunaan teknologi pertanian dan meningkatkan minat generasi muda di sektor pertanian untuk menjadi petani milenial.

“Menteri Pertanian, SYL memiliki program mendorong munculnya 2,5 juta petani milenial untuk menggerakan pertanian secara modern dan mengakses pasar secara leluasa. Untuk, itu kami selaku staf khusus presiden, khususnya bidang inovasi, interpreneurship dan milenial, menyatakan akan turut mendukung program tersebut dalam rangka menciptakan ketahanan pangan nasional," ujarnya.

Hal ini sejalan dengan pernyataan Syahrul, bahwa peran petani milenial amat dinanti negara untuk bisa menciptakan inovasi pertanian dari hulu ke hilir, sehingga menciptakan nilai tambah komoditas pertanian. Para petani milenial harus terus didukung, agar bisa memacu tumbuhnya petani-petani muda yang baru.

Billy mengungkapkan, pihaknya telah membuat rencana program untuk mendukung terlaksananya program petani milenial, seperti menciptakan program resonator atau leader petani milenial, yang dapat memodernkan pertanian dan meningkatkan akses produk pertanian tersebut ke pasar di level desa.

"Di tahap awal, kita akan menyasar pada provinsi krusial, seperti Papua dan Kalimantan Tengah, sebagai provinsi percontohan untuk menciptakan farming leaders dikalangan milenial, sehingga nantinya mereka akan menularkan kepada jutaan milenial lainya di Indonesia," harap Billy

Baca Juga: Kementan Sediakan Alsintan untuk Jadikan Pertanian Maju, Mandiri dan Modern

Rencana awal program tersebut akan dilakukan di 10 provinsi melalui pelatihan kepada petani milenial. Dalam pelatihan tersebut, mereka bukan saja mendapat pemahaman terkait meningkatkan produktivitas dan cara mengakses pasar dari suatu komoditas, dengan menggunakan teknologi digital seperti strat-up dan kerjasama dengan banyak mitra lainya.

Komentar