Fenomena "Citayam Fashion Week" di Kawasan Sudirman

Oke Atmaja
Fenomena "Citayam Fashion Week" di Kawasan Sudirman
Foto kombo beberapa remaja menyeberangi jalan sambil bergaya di kawasan Dukuh Atas, Jakarta Pusat, Rabu (6/7/2022). [Suara.com/Alfian Winanto]

Gaya berpakaiannya yang trendy dan fashionable mereka berjalan - jalan layaknya model di catwalk saat ajang fashion hingga lahirlah istilah "Citayam Fashion Week"

Suara.com - Ratusan anak muda ataupun remaja tanggung terlihat silih berganti lalu lalang maupun nongkrong di kawasan Sudirman. Dengan gaya berpakaiannya yang trendy dan fashionable mereka berjalan - jalan layaknya model di catwalk saat ajang fashion hingga lahirlah istilah "Citayam Fashion Week".

Sejumlah remaja berpose saat difoto di Kawasan Dukuh Atas, Jakarta Pusat, Rabu (6/7/2022). [Suara.com/Alfian Winanto]
Sejumlah remaja berpose saat difoto di Kawasan Dukuh Atas, Jakarta Pusat, Rabu (6/7/2022). [Suara.com/Alfian Winanto]

"Citayam fashion week" merupakan fenomena anak muda asal Citayam dan sekitarnya, yang belakangan kerap berkumpul di kawasan Sudirman yaitu di Stasiun MRT Dukuh Atas. Para remaja ini kebanyakan datang dengan mengenakan gaya busana yang casual dan trendy ala street fashion mulai dari  kemeja flanel oversize, celana model 90an, sweater sport, sneaker warna warni hingga accesories dan jaket kulit.

Foto kombo beberapa remaja menyeberangi jalan sambil bergaya di kawasan Dukuh Atas, Jakarta Pusat, Rabu (6/7/2022). [Suara.com/Alfian Winanto]
Foto kombo beberapa remaja menyeberangi jalan sambil bergaya di kawasan Dukuh Atas, Jakarta Pusat, Rabu (6/7/2022). [Suara.com/Alfian Winanto]

Fenomena ini sendiri muncul ketika ada banyak konten video di media sosial yang menampilkan berbagai wawancara suatu akun dengan para kawula muda yang sedang asyik nongkrong dan berkumpul dengan teman temannya di sekitaran Sudirman. Dalam banyak wawancara, para remaja ini mengaku rela berangkat jauh dari rumahnya hanya untuk sekedar nongkrong, chit chat, ataupun menghabiskan waktu dan saling "beradu" fashion dengan para anak muda lainnya.  Bahkan, beberapa dari mereka mengaku ada yang datang ke sana untuk mencari pasangan atau pacar.

Sejumlah remaja berpose saat difoto di Kawasan Dukuh Atas, Jakarta Pusat, Rabu (6/7/2022). [Suara.com/Alfian Winanto]
Sejumlah remaja berpose saat difoto di Kawasan Dukuh Atas, Jakarta Pusat, Rabu (6/7/2022). [Suara.com/Alfian Winanto]

Adanya fenomena ini tentu menjadi sorotan di masyarakat, terutama dari para pekerja di daerah Sudirman yang mengaku lumayan terganggu dengan segerombolan anak muda yang terkadang sengaja duduk di trotoar jalan Sudirman hingga memenuhi hampir setengah jalan sehingga para pekerja yang pulang dari kantor merasa risih dengan keberadaan mereka. 

Sejumlah remaja berpose saat difoto di Kawasan Dukuh Atas, Jakarta Pusat, Rabu (6/7/2022). [Suara.com/Alfian Winanto]
Sejumlah remaja berpose saat difoto di Kawasan Dukuh Atas, Jakarta Pusat, Rabu (6/7/2022). [Suara.com/Alfian Winanto]

Pengamat Sosial dari Universitas Indonesia Devie Rahmawati menyebut bahwa fenomena Citayam Fashion Week ini sebagai efek dari media sosial. Para remaja yang sedang dalam masa pencarian identitas, terpengaruh media sosial yang sering dikonsumsi. Mulai dari referensi gaya hidup di kota besar hingga hal metrosentik lainnya menyebabkan kawula muda ini berlomba - lomba untuk datang dan mejeng di Jakarta.

Sejumlah remaja berpose saat difoto di Kawasan Dukuh Atas, Jakarta Pusat, Rabu (6/7/2022). [Suara.com/Alfian Winanto]
Sejumlah remaja berpose saat difoto di Kawasan Dukuh Atas, Jakarta Pusat, Rabu (6/7/2022). [Suara.com/Alfian Winanto]

Meskipun menjadi viral hingga menimbulkan pro dan kontra di masyarakat, para anak muda dari  ini  mengaku bahwa akan meneruskan budaya "Citayam Fashion Week" di kawasan Sudirman ini. Sebab, bagi ini mereka hal ini bukan hanya sekedar ajang adu gaya saja tetapi juga sebagai bentuk ekspresi mereka dalam hidup. [Suara.com/Alfian Winanto]