alexametrics

Agar Tak Dijual Lagi, Begini Tips Buang Masker Medis Usai Dipakai

Bimo Aria Fundrika
Agar Tak Dijual Lagi, Begini Tips Buang Masker Medis Usai Dipakai
ilustrasi masker (stocksnap.io)

Lia menuturkan, selama pandemi Covid-19, tercatat limbah masker sejumlah 1.662 ton.

Suara.com - Selama pandemi Covid-19 masker dipercaya menjadi cara untuk mencegah penularan virus corona. Namun, penggunaan masker juga menyisakan masalah.

Hal itu lantaran masker medis sekali pakai menjadi limbah yang banyak tersebar. Untuk itu, belakangan Satgas Covid-19 Sub Bidang Penanganan Limbah Medis gencar melakukan sosialisasi penanganan limbah masker.

Limbah masker termasuk kategori limbah B3 yang tidak bisa diolah secara mandiri. Limbah infeksius ini memerlukan penanganan khusus dari petugas yang berkompeten.

"Penanganan limbah masker untuk di rumah sakit atau fasilitas layanan kesehatan sudah sesuai aturan. Ada protokolnya. Namun bagaimana penanganan limbah masker untuk pasien yang positif Covid-19 dan menjalankan isolasi mandiri. Ini yang perlu disadari," kata dr Lia Partakusuma dari Sub Bidang Penanganan Limbah Medis Satgas Covid-19 dalam keterangan yang diterima Suara.com, Jumat, (19/2/2021).

Baca Juga: Satgas Covid-19: Jangan Pakai Masker Medis Dobel!

Ilustrasi Masker (Pexels/Anna)
Ilustrasi Masker (Pexels/Anna)

Lia menuturkan, selama pandemi Covid-19, tercatat limbah masker sejumlah 1.662 ton. Ia menuturkan hal yang mesti diperhatikan dalam penanganan limbah masker di masyarakat adalah dengan menggunting menjadi dua bagian dan memotong tali masker.

Setelah digunting, masker disemprot disinfektan, kemudian dimasukkan ke dalam wadah bisa berupa amplop atau kantong plastik daur ulang yang ditutup rapat. Sebagai penanda bahwa itu merupakan limbah infeksius yang berbahaya, wadah tersebut dapat ditulis limbah infeksius.

"Kalau perlu pasang gambar tengkorak. Biar orang takut," ujar Lia.

Tujuan merusak masker menjadi dua bagian dan memotong tali menurut Lia, untuk mengurangi potensi pihak yang tidak bertanggungjawab mendaur ulang masker dan dijual kembali. Pasalnya, penjualan masker daur ulang sempat terjadi. Pelaku mengumpulkan masker bekas yang dibuang, lalu disetrika, dan dijual.

"Ada pernah laporan. Maskernya ada sisa lipstik. Karena di awal pandemi kebutuhan masker tinggi. Ada orang yang membeli dari pribadi. Harganya murah tapi tidak tahu kualitasnya," tutur Lia.

Baca Juga: Mabuk dan Tolak Pakai Masker saat Terbang, Pria Ini Dihukum Penjara 2 Tahun

Untuk itu, Lia menganjurkan agar limbah masker dirusak sebelum dibuang. Selain mengurangi potensi penyalahgunaan, juga mengurangi potensi penularan penyakit oleh virus.

Komentar