facebook

Heboh Wabah Cacar Monyet atau Monkeypox, Mungkinkah Jadi Pandemi Berikutnya?

Bimo Aria Fundrika
Heboh Wabah Cacar Monyet atau Monkeypox, Mungkinkah Jadi Pandemi Berikutnya?
Cacar monyet (Antara)

Kasus manusia pertama diidentifikasi di tempat yang sekarang menjadi Republik Demokratik Kongo pada tahun 1970.

Suara.com - Ada kekhawatiran yang berkembang tentang wabah cacar monyet, dengan lusinan kasus yang dikonfirmasi di setidaknya enam negara dan lebih banyak lagi muncul dari hari ke hari.

Seperti diketahui, Cacar monyet adalah penyakit yang disebabkan oleh virus yang, seperti namanya, biasanya menyebar di antara monyet di Afrika Tengah dan Barat, tetapi kadang-kadang menular ke manusia, menyebabkan wabah kecil.

Ini pertama kali terlihat pada monyet di laboratorium pada tahun 1958. Kasus manusia pertama diidentifikasi di tempat yang sekarang menjadi Republik Demokratik Kongo pada tahun 1970.

Cacar monyet
Cacar monyet

Saat tulisan ini diturunkan, 33 kasus cacar monyet telah dikonfirmasi di seluruh dunia dan 42 lainnya dicurigai, menurut daftar laporan yang disusun oleh Moritz Kraemer di Universitas Oxford, John Brownstein di Harvard Medical School dan rekan-rekan mereka.

Baca Juga: Kasus di Berbagai Negara Meningkat, Wabah Cacar Monyet di Afrika Telah Diatasi Selama Pandemi Covid-19

Inggris memiliki sembilan kasus yang dikonfirmasi, sebagian besar di London. Portugal memiliki 14 kasus yang dikonfirmasi dan enam kasus dugaan, sementara Spanyol memiliki tujuh kasus yang dikonfirmasi dan 17 kasus dugaan. AS dan Swedia masing-masing memiliki satu kasus yang dikonfirmasi, Italia memiliki satu kasus yang dikonfirmasi dan dua kasus yang dicurigai, dan Kanada memiliki 17 kasus yang dicurigai.

Virus cacar monyet sekarang menyebar dari orang ke orang di negara-negara dengan kasus yang diketahui, Susan Hopkins di UKHSA mengatakan dalam pembaruan terbaru organisasi tersebut. “Kasus terbaru ini, bersama dengan laporan kasus di negara-negara di seluruh Eropa, mengkonfirmasi kekhawatiran awal kami bahwa mungkin ada penyebaran cacar monyet di dalam komunitas kami,” katanya.

Kasus-kasus terbaru di Inggris sebagian besar terjadi pada pria gay, pria biseksual, dan pria yang berhubungan seks dengan pria, menurut UKHSA. “Kami secara khusus mendesak pria gay dan biseksual untuk waspada terhadap ruam atau lesi yang tidak biasa dan untuk menghubungi layanan kesehatan seksual tanpa penundaan jika mereka memiliki kekhawatiran,” kata Hopkins.

Bagaimana penyebarannya?

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), "cacar monyet  atau monkeypox dapat ditularkan melalui paparan tetesan melalui tetesan besar yang dihembuskan dan melalui kontak dengan lesi kulit yang terinfeksi atau bahan yang terkontaminasi". Beberapa orang mungkin menafsirkan ini sebagai virus yang mengudara, tetapi WHO tidak menggunakan istilah ini.

Baca Juga: Setelah Eropa dan Inggris, Virus Cacar Monyet Masuk Kanada

Pusat Pengendalian Penyakit AS (CDC) menyatakan, ”Penularan dari manusia ke manusia diperkirakan terjadi terutama melalui tetesan pernapasan yang besar. Tetesan pernapasan umumnya tidak dapat berjalan lebih dari beberapa kaki, sehingga diperlukan kontak tatap muka yang berkepanjangan. ”

Komentar