Kopi Luwak dengan Banyak Manfaat, Sepadankah Bila Dijual Murah?

Fabiola Febrinastri
Kopi Luwak dengan Banyak Manfaat, Sepadankah Bila Dijual Murah?
Ilustrasi kopi luwak. (Sumber: Shutterstock)

Konsumsi rutin mampu memberi manfaat kesehatan.

Suara.com - Jika mendengar kata “kopi luwak”, maka yang ada dalam benak kebanyakan orang adalah jenis kopi mahal yang hanya bisa dikonsumsi oleh mereka yang berkantung tebal. Konon jenis kopi yang satu ini harganya bisa mencapai Rp200 ribu per cangkir.

Fakta ini mungkin saja benar, sebab kopi luwak memang memerlukan proses khusus yang tidak dilalui kopi konvensional. Sejumlah proses rumit, plus keberadaan binatang luwak yang memfermentasi biji-biji kopi di dalam perutnya, sangat mungkin menjadikannya mahal.

Mengapa?

Proses produksi kopi luwak tak sama dengan kopi biasa. Sebelum dikemas dan disajikan, biji-biji kopi pilihan harus difermentasi di dalam perut luwak selama beberapa waktu, hingga kemudian dipanen dan melalui sejumlah proses selanjutnya.

Di Indonesia, kopi luwak masih diproduksi secara terbatas. Ada beberapa kawasan sentra produksi kopi jenis ini, sebut saja beberapa diantaranya, Lampung, Mandailing, Priangan, Bondowoso, dan Bali.

Di kawasan-kawasan penghasilnya inilah, kopi luwak harus melalui serangkaian proses manual, yaitu pemetikan biji kopi, fermentasi di dalam perut luwak, pemanenan setelah dibuang dalam bentuk kotoran luwak, pengeringan, dan penggilingan.

Luwak yang diikutkan dalam proses ini pun tidak sembarangan, karena harus dipilih yang sehat dan tak bercacat. Kondisi luwak yang prima diyakini mampu menghasilkan kopi yang terbaik pula.

Selain sejumlah proses rumit dalam menghasilkan kopi luwak premium dan adanya standar kesehatan bagi luwaknya sendiri, harga kopi luwak pun akan melonjak lebih tinggi jika ditambah beberapa faktor lain.
Faktor-faktor itu adalah;
1. Lokasi pembelian
Jika membeli kopi luwak di lokasi-lokasi elite, seperti hotel berbintang atau cafe, tentu harganya sangat mahal. Hal ini terkait dengan harga jual dan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) yang harus dibayarkan.

2. Bentuk dan kemasan
Jangan terkecoh dengan kemasan yang menarik dan sangat bagus, sebab harga kopi luwak dalam kemasan demikian akan membuat harganya meroket tajam. Kemasan seperti ini biasanya ditujukan pada konsumen yang ingin memberikannya kepada kolega atau klien.

3. Nikmat dan mengurangi risiko kanker
Kalau kopi biasa dinikmati karena kelezatannya, maka kopi luwak memiliki manfaat lain yang terkait kesehatan. Salah satunya adalah mengurangi risiko kanker pada mereka yang rutin mengonsumsinya.

Sebuah penelitian yang pernah diterbitkan di The Journal Nutrition, menyebut, jika mengonsumsi empat cangkir kopi luwak sehari akan menurunkan risiko kanker payudara sebesar 38 persen, dan untuk bisa mendapat hasil yang maksimal pada kesehatan kulit, sebaiknya kopi luwak dikonsumsi dua cangkir sehari.

Dengan banyaknya manfaat tersebut, rasanya sepadan kalau kopi luwak dibanderol dengan harga yang tinggi/mahal, dan bukan seperti harga kopi sachetan.

Buat Anda yang belum rutin mengonsumsinya, maka inilah saatnya untuk mendapatkan manfaat maksimal dari kopi luwak.

loading...
loading...
Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

Ketika Ahok kesal akibat banyaknya orang yang tak peduli terhadap sesama, inilah yang dikatakannya! .
.
.
Simak berita selanjutnya : www.suara.com .
----
Follow @suaradotcom - Tanpa Suara Beda Artinya
----
.
.
.
#Suaradotcom #hotinfo #Jakarta #hotnews #beritapilihan #beritapopuler #beritaterkini 
#QuotesOfTheDay #basukitjahjapurnama #ahok #kutipanahok

INFOGRAFIS