Tak Cuma Samarkan Penuaan, Botox Juga Bisa Redakan Depresi

Bimo Aria Fundrika
Tak Cuma Samarkan Penuaan, Botox Juga Bisa Redakan Depresi
Ilustrasi suntik botox. (Shutterstock)

Sebelumnya, hal ini diyakini muncul karena efek samping psikologis dari Botox yang mengurangi tampilan kesedihan.

Suara.com - Botox tidak hanya digunakan untuk menghaluskan tanda-tanda penuaan. Suntikan, yang berasal dari racun bakteri, juga memiliki sejumlah penggunaan medis yang dikenal termasuk meredakan migrain, kejang otot, berkeringat berlebihan dan, menurut sebuah studi baru, berpotensi mengurangi depresi.

"Selama bertahun-tahun, dokter telah mengamati bahwa Botox yang disuntikkan untuk alasan kosmetik tampaknya mengurangi depresi bagi pasien mereka," kata pemimpin penulis Ruben Abagyan dalam siaran pers untuk penelitian tersebut, yang diterbitkan Kamis dalam jurnal Scientific Reports.

Seorang perempuan mendapat suntik botox di wajahnya. [shutterstock]
Seorang perempuan mendapat suntik botox di wajahnya. [shutterstock]

Sebelumnya, hal ini diyakini muncul karena efek samping psikologis dari Botox yang mengurangi tampilan kesedihan. Tetapi Abagyan dan timnya menemukan bahwa obat itu mengurangi depresi bahkan ketika tidak digunakan pada wajah.

"Diperkirakan bahwa mengurangi garis kerutan yang parah di daerah dahi mengganggu putaran umpan balik yang memperkuat emosi negatif. Tapi kami menemukan di sini bahwa mekanismenya mungkin lebih kompleks, karena tidak masalah di mana Botox disuntikkan, "Abagyan, yang juga seorang profesor farmasi, mengatakan.

Untuk menentukan hal ini, para peneliti menggali lebih dari 13 juta laporan dalam database Sistem Pelaporan Efek Merugikan dari Administrasi Makanan dan Obat-obatan untuk menemukan hampir 40.000 laporan perawatan Botox pada individu yang tidak menggunakan antidepresan.

Penerima Botox, dibandingkan dengan mereka yang menerima perawatan berbeda untuk masalah yang sama, melaporkan depresi secara signifikan lebih sedikit, para peneliti menemukan.

"Temuan ini menarik karena mendukung pengobatan baru untuk mempengaruhi suasana hati dan melawan depresi, salah satu penyakit mental yang umum dan berbahaya - dan ini didasarkan pada tubuh yang sangat besar dari data statistik, daripada pengamatan skala terbatas," kata penelitian FDA sesama dan rekan penulis studi Tigran Makunts.

Meski demikian, diperlukan lebih banyak penelitian untuk mengkonfirmasi mengapa Botox bekerja sebagai antidepresan. Tetapi para peneliti saat ini berhipotesis bahwa baik injeksi berinteraksi dengan daerah-daerah penentu suasana hati dari sistem saraf pusat.

Mereka juga mengatakan bahwa Botox memperlakukan kondisi kronis yang berkontribusi terhadap depresi. Sehingga secara tidak langsung menghilangkan depresi dengan meredakan kondisi yang menyebabkannya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS