facebook

Mantan Mata-Mata Rusia Ungkap Masa Lalu Kelam, Jatuh Cinta dengan Target Sendiri

Rima Sekarani Imamun Nissa | Amertiya Saraswati
Mantan Mata-Mata Rusia Ungkap Masa Lalu Kelam, Jatuh Cinta dengan Target Sendiri
Mantan Mata-Mata Rusia Aliia Roza (instagram.com/aliiaroza)

Ia menjadi mata-mata Rusia saat usianya masih muda dulu.

Suara.com - Seorang mantan mata-mata Rusia mengungkap kisah kelamnya saat masih bekerja untuk Vladimir Putin. Wanita bernama Aliia Roza tersebut dilatih menjadi mata-mata sejak kecil.

Melansir The Sun, Aliia Roza kini memiliki kehidupan glamor. Namun, sebelumnya ia terpaksa bergabung dengan militer Rusia karena sang ayah adalah jenderal berpangkat tinggi.

Saat latihan menjadi mata-mata, Aliia mengungkap bahwa dirinya pernah diperkosa. Ia juga harus berpura-pura menjadi PSK untuk memanipulasi targetnya yang kebanyakan adalah pria.

"Sistem itu sangat korup, masih hingga sekarang, dan aku tidak bisa memberitahu ayahku karena itu dapat merusak reputasinya," ungkap Aliia.

Baca Juga: Jang Ki Yong Wajib Militer Bulan Agustus 2021!

Aliia menambahkan bahwa para gadis yang menghadiri akademi militer Putin diminta untuk berlatih cara merayu pria. Sementara, tugas pertama Aliia adalah pura-pura menjadi PSK dan merayu pemimpin geng kriminal yang memasok narkoba ke Rusia.

"Di pusat pendidikanku, mereka mengajari bagaimana cara merayu pria, bagaimana memanipulasi mereka, bagaimana membuat mereka berbicara sehingga kami bisa menyerahkan informasi itu ke polisi."

Mantan Mata-Mata Rusia Aliia Roza (instagram.com/aliiaroza)
Mantan Mata-Mata Rusia Aliia Roza (instagram.com/aliiaroza)

Meski begitu, kehidupan Aliia Roza berubah saat dirinya melakukan misi di tahun 2004. Di umurnya yang masih 19 tahun, Aliia jatuh cinta pada salah satu target yang bernama Vladimir.

Aliia menjelaskan bahwa kriminal jauh lebih baik dibandingkan polisi. Vladimir juga mendengarkan ceritanya yang dulu pernah diperkosa.

"Mereka bilang di Rusia polisi tidak punya prinsip. Tapi kriminal punya prinsip, mereka melindungi keluarga, terutama wanita dan anak-anak," ungkapnya.

Baca Juga: Ibu Hamil di Myanmar Melahirkan Dalam Diam Agar Tak Ketahuan Militer

Namun, identitas Aliia sebagai mata-mata terbongkar setelah 9 bulan menjalin hubungan asmara. Aliia sempat diculik oleh anggota geng lainnya, sementara Vladimir berakhir dibunuh.

"Aku patah hati, pria ini sudah menunjukkan kebaikan kepadaku, dan dia sekarang hilang," lanjutnya. "Setelah identitasku terbongkar, atasanku di militer tahu ada yang terjadi."

"Jika kau melakukan kesalahan dalam apa pun, mereka tidak membiarkanmu pergi. Mereka mengirim dirimu ke penjara, di mana kau akan dibunuh."

Aliia selamat karena Vladimir sempat meninggalkan nomor telepon temannya di Moscow. Wanita ini pun bersembunyi dengan bantuan teman Vladimir, sebelum memulai hidup baru.

"Ketika hal-hal mulai lebih tenang, aku bisa menjalani hidupku. Tapi aku tahu aku tidak akan bisa kembali."

Mantan Mata-Mata Rusia Aliia Roza (instagram.com/aliiaroza)
Mantan Mata-Mata Rusia Aliia Roza (instagram.com/aliiaroza)

Setelah meninggalkan kehidupan mata-mata, Aliia Roza sempat menikah dengan oligarki Rusia pada tahun 2006 dan memiliki seorang anak.

Namun, kebahagiaan Aliia tidak bertahan lama karena suaminya berakhir dipenjara dan meninggal. Di sisi lain, Aliia mewarisi aset keuangan dan perusahaan sang suami.

Pada akhirnya, Aliia dan sang anak memutuskan pindah ke Swiss dan London. Terkini, Aliia memutuskan menetap di Amerika serta mendirikan perusahaan PR (public relations) untuk bidang fashion.

Aliia Roza sendiri kini menjalani kehidupan glamor. Ia juga bekerja sama dengan sederet nama terkenal seperti Mike Tyson hingga Pangeran Charles.

"Selama tumbuh besar, aku tidak pernah dimanja, tidak pernah ditraktir, tidak ada fashion, tidak ada apa pun kecuali harga diri. Sekarang aku merasa seperti Cinderella di dunia modern."

"Aku sangat bersyukur untuk memiliki apa yang kumiliki. Aku melewati jalan panjang untuk sampai di tempatku sekarang," tambahnya.

Meski kini menjalani kehidupan baru, Aliia masih tidak berani pergi ke Rusia demi keamanan dirinya. Tidak hanya itu, ia kerap mendapat pesan ancaman dari anggota militer Rusia di Instagram.

"Mereka selalu bisa membunuhku tapi mereka belum melakukannya. Beberapa dari mereka mungkin marah padaku karena tidak menjadi seperti mereka, karena menjadi berani. Hidup ini singkat, aku ingin menjalaninya sesuai keinginanku," ujar mantan mata-mata satu ini.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar