alexametrics

Menparekraf Sasar Kolaborasi Destinasi Super Prioritas dengan Industri Fashion Muslim

M. Reza Sulaiman
Menparekraf Sasar Kolaborasi Destinasi Super Prioritas dengan Industri Fashion Muslim
Ilustrasi Labuan Bajo (Google Maps)

Pengembangan destinasi super prioritas tidak hanya di bidang pariwisata, namun usaha mikro, kecil, dan menengah yang ada di sekitarnya.

Suara.com - Pengembangan destinasi super prioritas tidak hanya di bidang pariwisata, namun usaha mikro, kecil, dan menengah yang ada di sekitarnya.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Republik Indonesia, Sandiaga Salahudin Uno, mengatakan destinasi super prioritas juga bisa bekerja sama dengan industri fashion muslim.

Dengan begitu, nantinya para wisatawan bisa berbelanja busana muslim dengan ciri khas kedaerahan masing-masing dengan barang yang berkualitas.

"Kami ingin produk-produk ekonomi kreatif Indonesia bersama muslim fashion ini hadir di lima destinasi super prioritas dan saling menginspirasi. Jadi datang ke destinasi wisata dan pengunjung bisa dapat produk-produk berkualitas dan berkearifan lokal sesuai dengan destinasi super prioritasnya," kata Sandiaga dilansir ANTARA.

Baca Juga: Industri Kuliner, Sandiaga Uno: Indonesia Spice Up The World

Sandiaga mengatakan, sebagai negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia, industri fashion muslim Indonesia sangat menjanjikan untuk dikembangkan di pasar internasional.

Sandiaga mengatakan industri fashion muslim memiliki pasar yang besar. Selain itu, produsen dan juga pelaku usaha fesyen muslim terus meningkat sehingga bisa menjadi peluang untuk terus berkembang dengan melakukan inovasi, adaptasi dan kolaborasi.

"Kami melihatnya ini sangat menjanjikan, industri fashion muslim dan kita memiki produk-produk yang beraneka ragam," ujar Sandiaga.

Sandiaga juga mengajak seluruh komunitas dan asosiasi fashion muslim untuk berkolaborasi bersama dengan Kemenparekraf guna mewujudkan Indonesia menjadi kiblat fashion muslim dunia. Menurutnya, hal ini tidak dapat terjadi tanpa adanya kolaborasi dari hulu ke hilir.

"Kalau bicara fashion muslim dunia mestinya kiblatnya di Indonesia dan jangan sampai kita memberikan kesan bahwa kita hanya pasar, tapi kita juga adalah pemain bukan penonton," kata Sandiaga.

Baca Juga: Sandiaga Uno Sebut Industri Fashion Muslim Lokal Harus Bisa Bersaing di Pasar Global

Kemenparekraf juga berupaya untuk selalu mendukung industri fashion muslim dengan berbagai arah kebijakan.

Komentar