Duka Cita Sekjen PBB atas Bencana Topan Mangkhut di Filipina

RR Ukirsari Manggalani
Duka Cita Sekjen PBB atas Bencana Topan Mangkhut di Filipina
Petugas penyelamat di kota provinsi Benguet, utara Manila, Filipina (18/9/2018) tengah menggali sisa-sisa bangunan di area tanah longsor usai hujan lebat saat terjadi Topan Mangkhut. Dikhawatirkan masih banyak warga tertimbun di bawahnya. Topan ini juga melanda Hongkong dan bagian selatan Cina [AFP/Ted Aljibe].

Pemerintah Filipina dipuji untuk kesiapan situasi tanggap darurat, bantuan PBB ditingkatkan.

Suara.com - Topan Mangkhut memporakporandakan Filipina pada Sabtu lalu (15/9/2018). Dikenal dalam bahasa setempat sebagai Topan Ompong, kawasan terparah akibat bencana alam ini adalah utara Pulau Luzon, seperti Provinsi Cagayan, Ilocos Norte, Ilocos Sur, Benguet, La Union, sampai Metro Manila.

Topan Ompong adalah badai ke-15 yang menerjang Filipina sepanjang tahun ini, dan dinas klimatologi, geofisika serta astronomi Filipina, PAGASA menyebutkan, perkiraan anomali cuaca sepanjang 2018 bakal menciptakan sekitar 19 topan.

Dengan kondisi bentukan cuaca berupa angin kencang serta curah hujan lebat yang mengakibatkan banjir, tanah longsor, sampai merenggut nyawa manusia.

Sampai saat ini, sebanyak tujuh provinsi dan kota besar dinyatakan Dewan Penanganan dan Pengurangan Resiko Bencana Nasional Filipina sebagai kawasan terdampak bencana, dengan kondisi terparah antara lain dialami kota Itogon di Provinsi Benguet, serta Tuguegarao di Provinsi Cagayan.

Sampai saat ini, tercatat hampir 220.000 warga masih dilayani di dalam maupun di luar pusat pengungsian yang disediakan oleh pemerintah lokal, dengan angka korban jiwa mencapai 65 orang.

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB), Antonio Guterres pada Senin (17/9/2018) di markas PBB, New York, Amerika Serikat menyampaikan duka cita akan jatuhnya korban Topan Mangkhut serta segala kerusakan yang ditimbulkan dalam bencana alam itu. Demikian dilaporkan kantor berita Xinhua yang dipantau Antara, Selasa (18/9/2018).

Lewat juru bicara PBB, Stephane Dujarric, Sekretaris Jenderal PBB memuji kesiapan pemimpin Filipina dalam situasi tanggap darurat. Serta menambahkan bahwa pihaknya akan meningkatkan pemberian bantuan selaras permintaan yang diajukan. [Antara].

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS