alexametrics

Media Asing Angkat Topi untuk Tindakan Anthonius Gunawan Agung

RR Ukirsari Manggalani
Media Asing Angkat Topi untuk Tindakan Anthonius Gunawan Agung
Anthonius Gunawan Agung, Air Traffic Controller (ATC) AirNav Indonesia Cabang Palu [Foto: Dok. Humas AirNav Indonesia].

Tiga penerbit ternama membincangkan kepahlawanannya dalam detik-detik gempa Palu.

Suara.com - Paling tidak, tiga media kenamaan dari Britania Raya dan Australia memaparkan detik-detik air traffic controller Anthonius Gunawan Agung mempertaruhkan nyawa agar pesawat Batik Air nomor penerbangan 6321 bisa mengudara di tengah gempa Palu yang berlanjut dengan tsunami.

Media kenamaan Inggris Daily Mail, dan Sunday Express, serta ABC Net Australia memaparkan kurang lebih senada, "Air traffic controller (ATC) mempertaruhkan nyawa sehingga pesawat bisa terbang dalam kondisi gempa. Ia menolak untuk meninggalkan tempatnya bertugas di menara pengawas, untuk memastikan bahwa pesawat bisa lepas landas sebelum terjadi gempuran air dari kejadian tsunami".

Masih berusia 21 tahun, Anthonius Gunawan Agung, adalah satu-satunya personel yang tetap bertahan di Air Traffic Tower di bandar udara Mutiara Sis Al Jufri Airport di Palu, saat gempa berkekuatan 7,5 SR (skala Richter) melanda di kota pesisir itu pada Jumat (28/9/2018).

Yohannes Sirait, juru bicara Air Navigation Indonesia menyatakan bahwa putusan Anthonius Gunawan Agung memang merenggut nyawanya, namun menyelamatkan ratusan jiwa lainnya.

Baca Juga: Tommy Sugiarto Kalah, Indonesia Tanpa Gelar di Korea Open 2018

"Ia memandu penerbangan itu, dan bila ia meninggalkan tugasnya sebelum pesawat airborne atau mengudara, mungkin saja para penumpang dalam kondisi bahaya," tukas Yohannes Sirait.

Prajurit TNI bersiap masuk kedalam pesawat untuk melakukan tugas misi kemanusian gempa Palu, Sulawesi Tengah di Base Ops Pangkalan Udara Militer Halim Perdana Kusuma, Jakarta, Sabtu (29/9). ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja
Prajurit TNI bersiap masuk kedalam pesawat untuk melakukan tugas misi kemanusian gempa Palu, Sulawesi Tengah di Base Ops Pangkalan Udara Militer Halim Perdana Kusuma, Jakarta, Sabtu (29/9). ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja

Setelah memastikan pesawat mengudara dengan sempurna, barulah Anthonius Gunawan Agung memutuskan untuk terjun dari lantai empat di menara pengawas. Ia mengalami patah kaki dan luka dalam.  Sempat dilarikan ke rumah sakit terdekat agar mendapatkan penanganan lebih lanjut.

"Kami persiapkan helikopter dari Balikpapan, di Kalimantan untuk membawanya ke rumah sakit yang lebih besar di kota lain," lanjut Yohannes Sirait. "Sayangnya ia telah berpulang sebelum helikopter mencapai lokasi pada Sabtu pagi (29/9/2018)."

Sampai saat ini, menara pengawas di mana Anthonius Gunawan Agung bertugas terakhir Jumat lalu masih dalam kondisi rusak parah, terjadi rekahan sepanjang 250 m di runway, dan total runway yang bisa beroperasi adalah 2.000 m, hanya cukup untuk kebutuhan darurat, SAR, serta tujuan pertolongan dan medis.

Baca Juga: Pemerintah Bentuk Satgas Tanggap Darurat Gempa Palu, Ini Tugasnya