alexametrics

Andreas PDIP: Reshuffle Kabinet Jokowi Harus Segera Dilakukan

Bangun Santoso | Novian Ardiansyah
Andreas PDIP: Reshuffle Kabinet Jokowi Harus Segera Dilakukan
Anggota DPR Fraksi PDI Perjuangan Andreas Hugo Pareira. [suara.com/Ummi Hadyah Saleh]

"Langkah ini perlu segera dilakukan agar tidak menjadi rumor politik dan memperkuat kepercayaan publik terhadap keseriusan pemerintah...,"

Suara.com - Anggota DPR Fraksi PDI Perjuangan Andreas Hugo Pareira menyebut bakal ada perombakan kabinet atau reshuffle oleh Presiden Jokowi, terutama kepada para menteri yang dinilai tidak memiliki sense of crisis dalam menghadapi situasi pandemi Covid-19.

Hal itu sebagaimana yang dinyatakan Jokowi dalam pidato dan arahannya saat sidang kabinet, Kamis (18/6). Andreas mengatakan, inti dari arahan Jokowi adalah evaluasi kinerja para pembantu presiden baik di kementerian atau lembaga.

"Melihat gestur presiden dalam pidato ini, tampaknya akan ada reshuffle kabinet, terutama terhadap pembantu-pembantunya yang kurang tanggap sense of crisis. Terutama tentu yang berkaitan dengan pembantu-pembantu presiden yang berkaitan dengan penanggulangan Covid-19, penanggulangan dampak sosial ekonomi dan pemulihan ekonomi," tutur Andreas kepada wartawan, Senin (29/6/2020).

Menurutnya, langkah reshuffle yang sudah dinyatakan Jokowi sendiri dalam arahannya di hadapan para menteri seharusnya segera dilakukan. Dengan begitu, rakyat dapat menilai keseriusan Jokowi.

Baca Juga: Ancam Reshuffle Kabinet, Jokowi Dinilai Jarang Kasih Kode Sekeras Itu

"Langkah ini perlu segera dilakukan agar tidak menjadi rumor politik dan memperkuat kepercayaan publik terhadap keseriusan pemerintah sebagaimana pidato presiden yang memang sangat serius," tandasnya.

Untuk diketahui, Presiden Jokowi mengungkapkan kekecewaannya terhadap jajaran Kabinet Indonesia Maju.

Kekecewaan Jokowi tersebut didasarkan atas penilaian mengenai kinerja sejumlah pembantunya yang dianggap biasa-biasa saja.

Padahal, kata Jokowi, pemerintah kekinian sedang menghadapi banyak persoalan, terutama wabah virus corona covid-19 yang menghantam sektor kesehatan maupun perekonomian.

Bahkan, dalam pidatonya di hadapan anggota kabinet, Jokowi mengancam merombak kabinet atau reshuffle.

Baca Juga: Jokowi Sentil Kemenkes, Tengku Zul: Pak Presiden Jengkel? Apalagi Rakyat

Jokowi meminta kepada jajaran menteri agar bisa mengambil langkah ekstra dalam membantu rakyat Indonesia. Ia mengaku siap mempertaruhkan reputasi politik demi rakyat.

Komentar