Pemprov DKI Minta Kantor Jangan Ditutupi Pekerja Positif Corona

Pebriansyah Ariefana | Fakhri Fuadi Muflih
Pemprov DKI Minta Kantor Jangan Ditutupi Pekerja Positif Corona
Seorang pekerja kantor menggunakan face shield dan masker saat melintas di Kawasan Sudirman, Jakarta Pusat, Senin (8/6). [Suara.com/Alfian Winanto]

Pemprov DKI lantas meminta agar manajemen kantor tak menutup-nutupi kasus penularan jika memang terjadi.

Suara.com - Perkantoran Jakarta belakangan ini menjadi sorotan karena disinyalir menjadi klaster baru virus corona atau Covid-19. Pemprov DKI lantas meminta agar manajemen kantor tak menutup-nutupi kasus penularan jika memang terjadi.

Kepala Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi dan Energi (Disnakertransgi) Andri Yansah mengakui temuan corona di kantor menjadi ketakutan bagi para pengelola. Mereka disebutnya takut melapor karena nantinya akan ada dampak bagi operasional kantornya.

"Jadi pengawasan dan pengendalian protokol covid di perusahaan perkantoran, jangan merupakan salah satu momok," ujar Andri di Balai Kota DKI Jakarta, Senin (27/7/2020)

Ia lantas mengingatkan agar manajemen kantor tak takut melaporkan jika ada kejadian itu.

Sebab jika ditutup-tutupi, Pemprov malah akan kesulitan mengambil tindakan dan penelusuran pasien demi mencegah penularan menyebar.

"Malah kita minta ada kerja sama dari perusahaan. Jangan ditutup-tutupi, toh juga kita tidak melakukan apa-apa kok. Malahan, buat perusahana itu sehat dan bisa beraktivitas kembali," jelasnya.

Karena itu, ia meminta agar pihak kantor mau bekerja sama demi mencegah penularan corona di Jakarta. Protokol kesehatan pencegahan Covid-19 harus dijalankan dan gugus tugas kantor harus aktif melakukan pengawasan.

"Makanya saya minta kepada perusahaan, perkantoran, betul-betul mengaktifkan yang namanya gugus tugas intermal perusahaan. Terus jgn takut dilakukan pengetesan, jangan takut melakukan pelaporan kalau ada karyawan terpapar," pungkasnya.

Sebelumnya, sektor perkantoran di Jakarta kini telah menjadi salah satu klaster menyebarnya virus corona Covid-19.

Hingga saat ini, sudah ada ratusan pegawai dari puluhan kantor yang terpapar virus dari China ini.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS