facebook
dw

Korea Utara Kembali Uji Coba Rudal Balistik

Siswanto | Deutsche Welle
Korea Utara Kembali Uji Coba Rudal Balistik
DW

Seoul dan Tokyo mengatakan rudal balistik potensial ditembakkan ke arah laut.

Suara.com - Seoul dan Tokyo mengatakan rudal balistik potensial ditembakkan ke arah laut. Korea Utara telah menguji senjata pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya tahun ini yang bertentangan dengan sanksi.

Kepala Staf Gabungan Korea Selatan mengatakan pada hari Rabu (25/05) pagi, bahwa Korea Utara menembakkan tiga rudal ke perairan lepas pantai timur Korea Utara, satu demi satu, antara pukul 6 dan 7 pagi waktu setempat.

Penjaga pantai Jepang juga melaporkan setidaknya dua proyektil yang diyakini sebagai rudal balistik jatuh ke laut. Militer Korea Selatan mengatakan proyektil itu berasal dari daerah Sunan di Pyongyang.

Korea Utara telah menguji senjata dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun 2022, termasuk demonstrasi pertama rudal balistik antarbenua di negara itu pada Maret lalu.

Baca Juga: Tak Lama Setelah Biden Tinggalkan Asia, Korea Utara Tembakkan 3 Rudal Balistik

Sebelumnya, resolusi PBB melarang Korea Utara melakukan uji coba rudal yang mampu membawa hulu ledak nuklir.

Peluncuran rudal balistik tersebut dilakukan setelah kunjungan lima hari Presiden Amerika Serikat Joe Biden di Korea Selatan dan berlanjut ke Jepang, yang diakhiri dengan pertemuan empat pemimpin negara kelompok Quad pada hari Selasa (24/05).

Gedung Putih sebelumnya mengatakan bahwa ada "kemungkinan nyata" Pyongyang akan melakukan uji coba rudal saat perjalanan Biden ke Asia.

AS juga belum lama ini memperingatkan bahwa Korea Utara mungkin sedang mempersiapkan uji coba nuklir lain, yang terakhir dilakukan pada tahun 2017 sebelum menyatakan moratorium uji coba di masa depan, di tengah upaya diplomasi dengan mantan Presiden Donald Trump.

Korea Utara memerangi wabah COVID-19 Uji coba dilakukan bertepatan dengan wabah COVID-19 pertama yang diakui Korea Utara.

Baca Juga: Korea Utara Tembakkan Tiga Rudal Balistik, Sesaat Setelah Presiden Joe Biden Tinggalkan Asia

Rincian tentang wabah tersebut sangat tidak jelas, dengan fasilitas pengujian yang hampir tidak ada, media pemerintah negara itu hanya melaporkan dugaan kasus orang yang demam. Pada hari Rabu (25/05), kantor berita negara KCNA mengklaim bahwa langkah-langkah yang diambil negara itu telah "berhasil" dan "mempertahankan situasi yang jelas stabil."

KCNA melaporkan bahwa hampir 116.000 orang menunjukkan gejala demam pada Rabu (25/05), turun sekitar 18.000 pada hari sebelumnya. Tidak ada kematian baru yang dilaporkan oleh markas besar pencegahan epidemi darurat negara bagian itu, katanya.

Korea Utara telah mengklaim lebih dari tiga juta kasus demam, tetapi hanya 68 kasus kematian yang dilaporkan hingga saat ini.

"Mendapatkan momentum adalah pekerjaan untuk mengkonsolidasikan dasar-dasar anti-epidemi negara dengan menerapkan taktik dan metode pengobatan yang paling baik dan cocok di seluruh negeri," tulis KCNA, tanpa menjelaskan lebih lanjut. bh/ha (AFP, Reuters)

Komentar