facebook

Ganjar Pranowo Gabung dengan Ratusan Penari di Jateng Menarikan Gatot Kaca

Fabiola Febrinastri
Ganjar Pranowo Gabung dengan Ratusan Penari di Jateng Menarikan Gatot Kaca
Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo menari bersama para penari tradisional. (Dok: Pemprov Jateng)

Cukup lama Ganjar menari bersama para penari tradisional.

Suara.com - Sejak pagi, tepatnya saat gelaran Car Free Day (CFD) di Jalan Slamet Riyadi Kota Solo, Jawa Tengah, Minggu (26/6/2022), kehebohan terjadi. Para pengunjung dibuat kagum dengan penampilan rampak 550 penari Gatot Kaca yang menari dengan indahnya.

Selain itu, puluhan kelompok gamelan juga siap di pinggir jalan memainkan alat-alat musik tradisional. Mereka bersiap menampilkan pertunjukan tari kolosal Gatot Kaca dalam acara pentas Gending Bung Karno. Sebuah acara yang digelar untuk memperingati Bulan Bung Karno.

Tepat pukul 06.00 WIB, alunan musik berbunyi dengan serentak. Para penari yang ada di pinggir jalan langsung merangsek ke tengah dan menari kompak.

Suasana semakin meriah, saat Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo tiba di acara itu. Tak kalah heboh, Ganjar yang mengenakan seragam Gatot Kaca juga ikut menari dengan gagahnya.

Baca Juga: Relawan Terus Deklarasi Ganjar Capres 2024, Kini Bagi-Bagi Beasiswa

"Pak Ganjar, keren sampeyan pak. Ternyata pak Ganjar pinter nari ya, luwes banget gerakannya," teriak para pengunjung yang mengabadikan moment langka itu dengan kamera handphone masing-masing.

Cukup lama Ganjar menari bersama para penari tradisional. Para pengunjung, yang awalnya melihat, beberapa ikut merangsek ke tengah barisan penari dan ikut menari bersama. Jadilah pertunjukan flashmob tari Gatot Kaca yang begitu memesona.

"Seneng sekali ya, antusias banget. Acara seperti ini yang kita senangi. Bagus sekali pak Ganjar. Salut sekali saya karena beliau menginisiasi acara ini. Semoga ini bisa terus dilaksanakan biar anak cucu kita, generasi penerus tidak lupa budaya dan tradisi," kata Endang (67), salah satu pengunjung.

Tak hanya warga, para seniman tari yang tampil hari itu tak dapat menutupi rasa bangga dan bahagianya. Mereka bisa tampil di depan ribuan orang bersama orang nomor satu di Jateng.

"Tentu kami sebagai seniman bangga sekali, bisa menari bersama warga. Apalagi Pak Ganjar juga datang dan ikut menari bersama. Campur aduk rasanya, bangga tapi juga sampai bingung mau nari karena tempatnya sempit akibat antusias warga yang begitu besar," kata Guntur (39), salah satu seniman tari asal Solo.

Baca Juga: Gubernur Ganjar Apresiasi 26 Tokoh dan Komunitas yang Aktif Dalam Pelestarian Alam

Guntur mengatakan, cara yang dilakukan Ganjar dengan membuat acara pertunjukan tari tradisional di tempat publik semacam CFD ini sangat tepat. Menurutnya, masyarakat khususnya generasi muda akan lebih aware pada seni tradisional.

Komentar