Stoner: Gaya Balap Marquez Bahayakan Diri Sendiri

Rizki Nurmansyah | Arief Apriadi
Stoner: Gaya Balap Marquez Bahayakan Diri Sendiri
Pebalap Repsol Honda, Marc Marquez. [AFP/Jean-Francois Monier]

Pada musim 2017, Marquez 24 kali terjatuh baik saat sesi latihan maupun balapan.

Suara.com - Mantan pebalap MotoGP, Casey Stoner, memperingatkan Marc Marquez ada konsekuensi besar dibalik gaya balapnya yang terkenal agresif.

Stoner menyebut, sekecil apapun kecelakaan yang dialami seorang pebalap, bayang-bayang cedera akan selalu menghantui.

"Setiap kali Marc Marquez terjatuh, dia meningkatkan risiko cedera, tak peduli itu terlihat berbahaya atau tidak," kata Stoner seperti dilansir dari Tuttomotoriweb, Jumat (20/7/2018).

Baca Juga: Ini Alasan Tamran Pasang Bendera Bertiang Bambu

"Suatu ketika, kecelakaan kecil bisa berubah menjadi cedera yang serius. Sebab, saat jatuh ada kemungkinan tangan anda terjepit di setang, atau skenario-skenario lainnya. Itu pernah terjadi pada Jorge Lorenzo di masa lalu," sambung Stoner.

Sejak promosi ke kelas "Para Raja" pada 2013 silam, Marc Marquez memang dikenal agresif dalam membalap.

Tak jarang pula pebalap Repsol Honda ini harus gagal finis karena kebiasaannya yang cenderung nekat.

Pebalap Repsol Honda, Marc Marquez, terjatuh saat latihan bebas MotoGP Prancis di Sirkuit Le Mans, 19 Mei 2018. [AFP/Jean-Francois Monier]
Pebalap Repsol Honda, Marc Marquez, terjatuh saat latihan bebas MotoGP Prancis di Sirkuit Le Mans, 19 Mei 2018. [AFP/Jean-Francois Monier]

Tercatat, pada musim 2017, Marquez 24 kali terjatuh baik saat sesi latihan maupun balapan.

Catatan tersebut membuatnya jadi pebalap terbanyak kedua yang terjatuh setelah rider Aprilia, Sam Lowes.

Sampai saat ini, The Baby Alien—julukan Marquez—belum menunjukkan tanda-tanda akan mengubah gaya balapnya.

Keagresifannya tersebut tak sedikit pula kerap memakan 'korban' pebalap lain. Di MotoGP Italia, 3 Juni lalu misalnya, Marquez sempat menyenggol motor Danilo Petrucci (Pramac Racing).

Akibatnya, posisinya melorot tujuh tingkat dari sebelumnya menempati peringkat ketiga.

Mantan juara dunia MotoGP yang kini jadi pebalap penguji Ducati, Casey Stoner [AFP/Mohd Rasfan]
Mantan juara dunia MotoGP, Casey Stoner, yang kini jadi pebalap penguji Ducati, Casey Stoner [AFP/Mohd Rasfan]

Puncaknya tentu saja saat pebalap Spanyol itu akhirnya terjatuh di tikungan ke-10 pada lap keempat.

Meski mampu melanjutkan balapan, rekan satu tim Dani Pedrosa itu hanya mampu finis posisi 16.

Baca Juga: Owi / Butet Masih Superior Bagi Reginald / Chau

"Tentu saja Marquez sebenarnya tak ingin terjatuh, tapi dia harus lebih memperhatikan hal-hal tersebut," ujar juara dunia MotoGP 2007 dan 2011.

"Semuanya memang tampak sederhana, tapi sekalinya dia terjatuh dan itu cukup fatal, maka siap-siap untuk kehilangan gelar juara atau bahkan tak bisa membalap hingga musim depan," pungkas Stoner.

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS