Disingkirkan Juara Dunia, Praveen / Melati Klaim Kalah Start

Rizki Nurmansyah | Arief Apriadi
Pasangan ganda campuran Indonesia, Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti, kalah di babak kedua Indonesia Masters 2019 dari juara dunia 2018, Zheng Siwei/Huang Yaqiong (China), di Istora Senayan, Jakarta, Kamis (24/1/2019). [Suara.com/Arief Apriadi]
Pasangan ganda campuran Indonesia, Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti, kalah di babak kedua Indonesia Masters 2019 dari juara dunia 2018, Zheng Siwei/Huang Yaqiong (China), di Istora Senayan, Jakarta, Kamis (24/1/2019). [Suara.com/Arief Apriadi]

Praveen/Melati terhenti di babak kedua Indonesia Masters 2019 usai ditaklukan ranking satu dunia.

Suara.com - Pasangan ganda campuran Indonesia, Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti harus terhenti di babak kedua Indonesia Masters 2019.

Mereka ditekuk wakil China ranking satu dunia, Zheng Siwei/Huang Yaqiong, Kamis (24/1/2019).

Dalam pertandingan di Istora Senayan, Jakarta, Praveen/Melati tak mampu menampilkan permainan terbaiknya.

Mereka kalah dua game langsung atas pasangan juara dunia 2018 itu, dengan skor 21-16 dan 21-12.

Sejatinya, Praveen/Melati masih sanggup mengimbangi perlawanan Zheng/Huang di game pertama.

Namun, start lambat di game kedua, membuat keduanya sulit untuk keluar dari tekanan.

"Dari start awal kita ketinggalan, start terlalu pelan, hingga kejaran poin kalah. Itu (start) sangat penting, sebab setelah itu hingga seterusnya kita tertekan terus. Jadi sampai game (habis) pun kita tak sampai bisa membalikkan keadaan," ujar Praveen usai pertandingan.

Menurut Praveen, pasangan ganda campuran China sejatinya memiliki tipe permainan yang tak jauh berbeda.

He Jiting/Du Yue yang mereka kalahkan di babak pertama pun dinilainya punya gaya main serupa.

Tetapi, jelas Praveen, Zheng Siwei/Huang Yaqiong punya keunggulan lebih. Sebagai ganda campuran peringkat satu dunia saat ini, Zheng/Huang disebutnya punya kelebihan dari sisi kepercayaan diri.

"Zheng/Huang ini kepercayaan dirinya lebih dari yang lain. Mungkin mereka lebih condong ke sana. Mereka lebih save," ujar Praveen.

"Kalau menghadapi lawan seperti itu, ya mau tidak mau dari awal startnya harus bagus, tapi tadi tak sesuai dengan yang diharapkan," imbunnya.

Sementara Melati Daeva Oktavianti menyebut penampilan mereka kali ini tak terlalu buruk dibanding pertemuan sebelumnya di Denmark Open 2018.

Penampilan dirinya dan Praveen disebut telah mengalami kemajuan.

Sebagaimana diketahui, di Denmark Open 2018, Praveen/Melati kalah dari Zheng/Huang, dengan skor mencolok 14-21 dan 7-21.

"Permainan kami lebih baik kali ini. Di Denmark itu lebih parah. Bersyukur kita ada kemajuan walaupun tak signifikan, tapi lumayan," tukas Melati.

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS